Everything Comes When We Almost Ready

Dalam hidup, rasanya pertanyaan ‘kepo’ orang lain seputar kehidupan tuh gak akan ada habisnya. “Kapan lulus?”, “Udah kerja dimana?”, “Kapan nikah?”, dan yang berikutnya adalah momok buat para newlyweds :Udah isi belum?”

Pertanyaan model begitu udah kami terima bahkan sejak awal menikah. Gue dan Suami bukan tipe yang langsung concern untuk punya anak setelah nikah. Kami udah merencanakan mau jalan-jalan dulu. Makanya kalo ditanya begitu kami tanggapi dengan ketawa-tawa aja, wong kami nya aja santai dan lagi nyiapin liburan kok.

Tapi ditanya pertanyaan yang sama berulang-ulang toh bikin kami –terutama gue– baper juga. Setiap mendekati tanggal menstruasi somehow gue deg-degan, dan kecewa begitu si tamu bulanan datang. Perasaan yang tadinya santai-santai aja mulai berubah jadi khawatir.  Iya ya, kenapa ya kok belum hamil? Apa ada yang salah sama tubuh gue? Sebuah kekhawatiran yang sebenernya belum perlu, mengingat usia pernikahan gue bahkan baru tiga bulan. Bayangin gimana efeknya kalo pertanyaan semacam itu ditujukan ke pasangan yang emang udah lama menunggu momongan cobaaak?

Lama-lama kesabaran gue habis juga, yang biasanya setiap penanya gue tanggapin dengan ketawa akhirnya lama-lama ga santai. “Emangnya tujuan nikah cuma buat ‘beranak’ ya?” reaksi gue suatu kali.  Gue curhat sama Suami tentang betapa gue lelah ditanya hamil melulu, dan ternyata dia pun merasa yang sama haha Cuma dengan bijaknya dia nyuruh gue buat minta doanya aja sama setiap orang yang nanya.

Triiing~ gue seperti dapet pencerahan. Gak guna ya ternyata kesel sendiri cuma karena pertanyaan iseng orang lain, mending minta doa aja. Gue jadi introspeksi diri dan meluruskan niat lagi, bener gak sih kami udah sepengen itu punya anak? udah siapkah? atau cuma karena capek ditanya-tanya orang terus? Kemudian gue memutuskan untuk fokus mensyukuri nikmat Allah yang sudah ada, kebersamaan sama Suami misalnya, dibandingkan pusing mikirin sesuatu yang belum Allah berikan.

Something Good Happens when You Least Expect It

Liburan gue dan Suami bulan April lalu bener-bener refreshing sekaliii. Pulang dari sana hati rasanya seringan kapas hihi Pertanyaan kapan hamil masih sering kami dapat, bahkan ada yang minta oleh-olehnya dedek bayi cobaaa, ngana pikir bisa tinggal pencet dari vending machine apaaa? haha tapi gue gak ambil pusing lagi.

Sebulan setelah balik dari liburan gue menyadari kalo ‘tamu bulanan’ gue telat, padahal biasanya selalu tepat waktu *menurut aplikasi yang gue pake setahun terakhir* tapi masih santai soalnya tanda-tanda menstruasi seperti perut kram masih gue rasakan. Kemudian setelah telat tiga hari baru gue penasaran dan akhirnya beli testpack tanpa sepengetahuan Suami. *terus malah takut sendiri kalo hamil beneran gimanaa*

Besoknya gue diem-diem nyoba tes dengan urin pertama pagi hari, cuma karena grogi takut ketauan gue lupa kalo hasilnya harus ditunggu sekitar tiga menit. Jadi gak sampe satu menit setelah cuma satu garis yang muncul, gue berkesimpulan kalo hasilnya negatif, jadi gue taro testpacknya dan lanjut bersih-bersih cuci muka.  Begitu selesai dan gue mau bungkus dan buang testpacknya lhooo kok jadi ada dua garis cukup jelas 😐 tapi ga yakin dong, soalnya kan katanya kalo ditunggu kelamaan bisa jadi muncul garis kedua palsu.

Karena makin penasaran, begitu Pak Suami berangkat kerja, gue beli 1 testpack lagi. Gak sabar nunggu besok, akhirnya gue baca lagi petunjuknya lebih teliti dan langsung gue coba tes lagi siang itu juga dan hasilnya… setelah nunggu dua menit muncul garis merah kedua samar.

Kok samaaar? Apa artinya iniii? *kekeuh galau*

Niat awalnya gak mau ngasih tau Suami dulu takut php, tapi akhirnya gue tak shanggup galau sendirian hahaha Akhirnya gue memberanikan buat foto dua testpack tadi dan kirim whatsapp Pak Suami yang lagi kerja. Dan dibales dengan…

“itu artinya apaaa?”

*ngakak*

Setelah browsing sana-sini diambil kesimpulan kalo tunggu dulu sampe telat satu minggu supaya hasilnya bisa lebih jelas. Kami berdua beli dua testpack lagi yang lebih mahal haha Seminggu kurang sehari, Pak Suami maksa-maksa buat tes lagi pagi itu supaya kalo emang positif besoknya bisa langsung ke dokter. Yasudalah, nurut. Supaya lebih meyakinkan, gue dan Pak Suami pegang testpack satu-satu dan tes masing-masing haha Alhamdulillah, tes kedua ini hasilnya dua garis merah yang jelas banget. Allahuakbar, dan tentu aja yang paling priceless adalah ketika ngeliat senyum bahagia Pak Suami :”)) *walaupun dalem hatinya pasti galau juga haha*

20170509_184518.jpg
Welcome, geng 😀

 

Dibalik kelegaan dan kebahagiaan, terselip pertanyaan selanjutnya, dan bahkan lebih penting : sudah siapkah saya/kami, menyambut amanah baru menjadi (calon) orangtua?

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s