Jepang : Akomodasi & Aplikasi Review

Lagi gabut dan pengen nulis, tapi malas ngelanjutin cerita perjalanan, dan tetiba pengen nulis review akomodasi kita selama di Jepang yang Alhamdulillahnya sih kita berdua cukup puas sama bookingan sotoy gue yang awalnya cuma untuk keperluan visa tapi akhirnya malas cari lagi haha

Tokyo Wide Pass

Tokyo Wide Pass ini seharga 10.000 yen yang berlaku untuk 3 hari berturut-turut. Jadi itinerary trip kami adalah keliling Tokyo (of course!), ke Gala Yuzawa, ke Kawaguchiko Lake, baru selanjutnya ke Kyoto, Osaka, Tottori, dan kembali lagi ke Tokyo. Jadi TWP ini pas sekali buat trip kami. Keuntungan dari TWP ini adalah kami gaperlu bayar lagi untuk naik kereta JR buat keliling Tokyo dan sekitarnya, naik Shinkansen ke Gala Yuzawa pp yang mana cuma bisa dijangkau dengan Shinkansen dan harga tiketnya belasan ribu yen, dan naik kereta ke sampai Stasiun Kawaguchiko.

TWP juga bisa dipake buat naik Narita Express (NEX) dari Bandara Narita ke Tokyo, maupun dari Bandara Haneda ke Tokyo. Tapi karena ke-gak profesionalan agen tiket jadi satu hari TWP kita terbuang percuma soalnya sampe Haneda udah malam dan counter TWP nya udah tutup 😦 Jadinya besok paginya kami beli TWP di Stasiun Tokyo, padahal lusanya kami udah ke Kyoto. Sayang banget kan cuma terpakai 2 hari 😦

Info tentang TWP bisa dicari disini.

Willer Bus Tokyo-Kyoto

Sebenarnya ada alternatif lain yaitu beli JR Pass, dimana kita bisa naik kereta ke area Kansai tanpa bayar lagi, lebih cepet pula. Tapi harga JR Pass cukup mahal, lebih dari tiga juta rupiah. Selain itu lebih cepet juga ga selalu lebih baik, soalnya kalo naik kereta cepat kami jadi harus booking penginapan dua malam lagi yang berarti cost jadi nambah. Akhirnya kami putuskan buat naik bus malam aja ke Tokyo-Kyoto dan Osaka-Tokyo.

Untuk ke Kyoto, kami booking online Willerbus disini , dan cuma bisa dibeli online memang. Harganya variatif sekali tergantung rute dan fasilitas busnya. Bus malam lebih mahal daripada bus siang. Kami waktu itu dapet yang lumayan murah 5900 yen. Fasilitasnya lumayan, space buat kaki kita cukup lega. Selain itu ada colokan listriknya yang berguna banget buat traveller kaya kita. Nyaman banget lah Willerbus ini.

JR Bus Tottori-Osaka, Osaka-Tokyo

Untuk rute Osaka-Tottori kita naik JR Bus yang dibeli sehari sebelumnya. Osaka-Tottori jauh ternyata, jadi kudu cermat nih pilih waktu pergi-pulang nya kalo mau pp dalam satu hari. Harga bus nya sekitar 4000 yen, fasilitasnya standar sih, kursi 2-1 dengan space kaki yang cukup lega. Sayangnya gak ada colokan listrik.

Untuk rute Osaka ke Tokyo ini kita nunda-nunda banget nih beli tiket busnya, bahkan akhirnya kelupaan dan baru inget pas sampe Jepang. Akhirnya sewaktu di OCAT Osaka untuk beli tiket bus ke Tottori kita pesan sekalian tiket bus Osaka-Tokyo.

Dengan harga 7000 yen, menurut gue standar banget fasilitasnya. Space untuk kaki juga agak sempit, tapi ada wifi dan colokan listrik. Bangkunya kaya bus ekonomi gitu. Gue prefer Willerbus dibanding JR Bus ini dari segi harga berbanding fasilitasnya.

Kyoto Bus Pass

Kyoto Bus Pass ini seharga 500 yen per hari per orang. Dengan pass ini kita bebas naik bus di Kyoto sepuasnya. Bandingkan dengan pake tiket biasa yang 230 yen sekali jalan. Dibanding subway, naik bus di Kyoto lebih worthed karena bisa ngejangkau tempat-tempat wisata. Tapi sebenernya tempat-tempat wisata di Kyoto bisa banget ditempuh jalan kaki. Kayanya dalam sehari aja kemarin kami cuma naik bis tiga kali, sisanya jalan kaki.

Asakusa Hotel Wasou

Daerah Asakusa jadi area favorit buat kita berdua. Gak terlalu ramai kaya di Shinjuku atau Shibuya, tapi semuanya ada, mulai dari tempat wisata, tempat makan, sampe pasar dan Don Quijote buat beli oleh-oleh juga ada lengkaaap.

Disini kami total nginap selama 4 malam di Asakusa Hotel Wasou, hasil booking sotoy di Booking.com. Rate nya beda-beda yang kita dapat tiap malam untuk jenis kamar yang sama, mulai 5160 yen sampai 8800 yen. Kamar kami bergaya Ryokan gitu dengan kamar mandi dalam plus bathub. Tempat tidurnya 2 futon, ada selimut, TV, free wifi dan free berendem di Onsen juga tapi female only. Nyaman banget disini, ada lift nya juga jadi ga repot bagi yang bawa koper segede gambreng kaya kita.

Selain tipe private room kaya kita, ada juga dormitory khusus perempuan dengan kamar mandi bersama. Minusnya, kamar mandinya berbentuk Osen ala Jepang yang berendem rame-rame gitu, kalo buat yang risihan kayanya gak nyaman deh.

Aksesnya lumayan gampang dari Asakusa Station tinggal jalan kaki ke arah Kaminarimon melewati Sensoji Temple sekitar 15 menit kalo jalan-jalan manja sambil motoin sakura gitu yah~ (soalnya kita gitu haha) Oya dari sini bisa keliatan Tokyo Skytree lhooo. Hits ya..

Guest House Kyoto Inn

Penginapan Kyoto kita ga banyak pilihan karena banyak yang full booked. Untung nemu dengan harga yang masih terjangkau. Awalnya kita pesan kamar dormitory, tapi setelah email-emailan, Essam, pengelolanya nawarin kita buat di private room aja berdua dengan rate 11960 yen dua malam untuk berdua.

Penginapan Guest House Kyoto Inn ini ga besar, cuma 3 lantai untuk kamar-kamar yang kebanyakan dormitory. Awal masuk kamar, kami kaget kok ada barang-barang orang. Ternyata kamar kita adalah kamar manajernya yang datang kesitu sesekali aja. Kamarnya ada AC, dua tempat tidur dan cukup luas, free wifi. Kamar mandi diluar bareng-bareng dan ada ruang tengahnya. Asik kayanya untuk rombongan gitu kalo ngetrip bareng temen.

Aksesnya gampang, satu kali bis 205 dari Stasiun Kyoto sampe Umekojikoen-Mae atau Umekoji Park, trus jalan dikit deh, pokonya penginapan ini terang-benderang karena pake tumblr lights gitu. Oya, jangan lupa pencet Stop ya soalnya kita dua kali naik bis selalu kelewatan karena Pak Supirnya bablas aja ga berhenti di bus stop nya itu karena sepi :”

Business Hotel Taiyo

Business Hotel Taiyo ini didapet dari hasil baca blog orang, banyak banget orang Indonesia yang nginep sini kemarin itu. Agak jauh kalo dari Osaka Umeda tapi deket sekali dari Stasiun Namba tinggal jalan sedikit, strategis pula deket sama pusat keramaian dan Don Quijote (toserba di Jepang gitu). Rate nya kita dapat murah  cuma 4000 yen berdua satu malam. Kamarnya ada TV dengan dua tempat tidur dan AC. Dibawah juga bisa numpang masak jadi bisa ngirit juga. Minusnya paling cuma karena kamar mandinya cuma ada di lantai 1, 2, dan 3 padahal kamar kita aja di lantai 8. Untung kami harus checkout pagi-pagi banget jadi belum ada yang mandi, kalo agak siang bisa jadi antre kali yah mau mandi doang?

Marroad International Hotel Narita

‘Thanks’ to agen tiket ngeselin itu kita jadi nambah satu malam gajelas lagi di Jepang. Untung admin nya yang lain inisiatif booking penginapan untuk kami. Hamdalah.

Marroad Hotel ini deket banget sama Bandara dan ada free Shuttle bus nya dari dan ke Bandara. Ratenya sekitar satu juta-an rupiah, cukup murah karena hotelnya besar, 800 kamar ala hotel jadul gitu. Kamarnya juga luas, tempat tidur queen size dengan TV, kamar mandi bathub dan free wifi. Tapi harga sarapannya mahal banget qu tak shanggup~

Hyperdia.com

Ini website sih, ada aplikasinya juga cuma gabisa download di Indonesia hiks. Intinya ini guna buat cari transport selama di Jepang, mulai dari rute, jam, sampai harganya.  Penting bgt ini. Cuma entah kenapa selama nyusun itinerary kok gue ga mudeng-mudeng yah baca hyperdia huhu

Google Maps

Untung ada Gmaps! Gara-gara ga paham cara make hyperdia, jadi selama di Jepang kami pake Google maps aja dan berguna-pake-bangeeet. Tinggal search rute nya dari mana mau kemana, lansung deh muncul pilihan transportasinya berikut jam berangkat yang bisa dipilih juga. Mau jalan kaki juga tinggal ikutin aja. Gue aja yg buta arah akut bisa bacanya haha

Google translate

Download aplikasinya deh~ Secara Jepang kan tulisannya kanji jadi kita mana bisa baca ya kan. Di Gtranslate ini kita bisa tinggal scan aja tulisan Jepangnya nanti otomatis nerjemahin. Bahkan bisa juga tinggal foto aja tulisannya, dia bisa terjemahin juga. Ntapsss. Sebenernya kalo untuk penunjuk jalan atau di alat transportasi sih di Jepang pasti ada translate Inggrisnya kok, cuma buat kami berguna banget nih buat baca ingredients di makanan buat menghindari makanan yang haram dimakan. Namanya juga ihktiar yah..

Odigo.jp

Salah satu part dari perjalanan adalah bikin itinerary. List tempat-tempat yang mau dikunjungin udah ditangan, nah bagian yang awalnya bikin migrain adalah gimana cara nentuin urutan tempat wisatanya biar rutenya efisien? Gimana gue bisa tau kalo taman A sedaerah sama kuil B atau deketnya sama stasiun X misalnya? Untungnya nemu web Odigo ini. Jadi kita bisa bikin our own itinerary, nanti dia ada Maps nya jadi langsung keliatan dan gampang buat nentuin misalnya abis ke kuil A enaknya ke taman Z karena deketan. Begitulah~ Kalo udah beres, bisa kita download dan print sendiri jadi booklet kecil gitu sebagai panduan jalan-jalan disana.

Accuweather

I’ve never got an urge to check weather forecast before. Tapi selama di Jepang kemarin penting banget ternyata untuk cek ramalan cuaca berhubung di musim semi sering turun hujan. Kesaktian Accuweather pertama gue rasakan sewaktu hari kedua dan ketiga di Tokyo, dimana sebenernya itinerary kami adalah ngeliat Gunung Fuji dulu baru besoknya ke Gala Yuzawa. Tapi ternyata… Accuweather menunjukkan kalo hari kedua bakal berawan bahkan hujan seharian sedangkan di hari ketiga bakal cerah ceria, jadilah kami sepakat buat menukar keduanya, Gala Yuzawa dulu baru besoknya liat Gunung Fuji. Salah satu keputusan tercerdas seumur hidup karena beneran dong hari kedua didominasi hujan, yang mana ga masalah untuk sekedar main salju, dan hari ketiga cerah banget jadi kita bisa memandang Fuji sepuasnyaa *cheers*

Kesaktian Accuweather yang berikutnya gue rasakan adalah pas di Kyoto. Hari pertama di Kyoto hujaaan seharian, dan angin yang lumayan kenceng bikin payung yang gue bawa rusak. Akhirnya gue beli payung transparan supaya kekinian dan dalam sehari rusak juga *cry* Pagi kedua di Kyoto, sebenernya langit mendung. Kemudian gue galau mau bawa payung apa nggak, malas bawa berhubung si payung baru bukan payung lipat, hampir rusak pula. Tapi mendung. Tapi malas bawa. Tapi kalo hujan masa jajan payung lagi huft *dilema kehidupan* Akhirnya setelah diyakinkan kalo di Accuweather ga akan hujan, jadilah gue ga bawa tu payung daaaan… beneran ga hujan, Padahal mendung juga hampir seharian. Yeaaay..

Intinya, penting sekali untuk cek ramalan cuaca tiap hari dan mengimani percaya-percaya ajadeh ya~

XL Pass

Jadi untuk urusan internetan di Jepang kita bisa sewa pocket wifi dari Jakarta ataupun pake yang lagi hits sekarang, XL Pass. Awalnya kita pilih sewa wifi aja soalnya takut XL Pass ga lancar disana. Tapi bulan April emang lagi peak season dan pocket wifi di tanggal kita pergi sold out, ada pun yang paketnya mahal. Akhirnya kita pake XL Pass selama di Jepang, isi paket XL Combo seratus ribu plus XL Pass nya seharga 350 ribu untuk tiga puluh hari. Untung kita pake XL Pass karena ada insiden yang mengharuskan kita belok Singapore dulu, jadi selama di Spore dan Hongkong (transit) pun kita masih bisa internetan, bandingkan dengan sewa wifi yang cuma bisa dipake di Jepang doang.

Sepengalaman kita XL Pass lancar jaya di Tokyo, Kyoto dan Osaka, tapi waktu di Tottori susah sinyal. Wajar soalnya kotanya memang jauh banget dan bukan kota besar. Intinya kalo untuk itinerary ke kota besar aja XL Pass bisa diandalkan.

Kira-kira demikian. Semoga bermanfaat. Assalamualaikum

*paansi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s