Throwback : 3676 mdpl (3)

Menuju Mahameru

Kaya diceritain di bagian sebelumnya, malam itu kita tidur cepet karena tengah malam nya harus summit attack. Entah karena nervous atau gimana, gue gabisa tidur lama dan udah kebangun dari jam 10 malem. Ga yakin mau lanjut soalnya pas jalan ke Arcopodo aja udah kewalahan banget kan, apalagi nanti waktu muncak.

aku disini aja ya gausah ikut muncak, A”, gue dengan muka melas kekeuh usaha haha

udah lanjut ajaa, sayang kan masa udah sampe sini tapi ga muncak, nanti santai aja kita jalannya,” katanya.

huft. Manaaa katanya waktu itu sebelum berangkat gausah sampe puncak gapapa, manaa hah hah? 😛

Setelah semua bangun, kita pun siap-siap. Perlengkapan muncak lengkap (gue pake baju dua lapis, kaos kaki dua lapis, jaket, kupluk, headlamp, masker, plus trekking pole ihik), packing cemilan dan makanan buat selebrasi pas di puncak nanti ke daypack (kita bawa satu daypack untuk berlima), isi perut sedikit dengan energen, dan tentu aja berdoa bareng supaya perjalanan kita nanti aman dan lancaar.

Sekitar tengah malem, kita mulai mendaki. Arcopodo adalah batas vegetasi terakhir di Semeru. Naik gunung yang sebenarnya rasanya baru mulai setelah Arcopodo ini. Tanjakan terus-terusan, ditambah lagi jalan malam bikin pandangan kita bergantung sama headlamp aja jadi kita harus lebih hati-hati. 

Setelah itu yang bakal kita temuin adalah trek pasir dengan kemiringan yang lumayan curam. Semeru kayanya emang selalu rame ya, dari atas kita bisa ngeliat barisan panjang lampu-lampu kecil yang berasal dari headlamp para pendaki Mahameru. Susah banget ngelewatin trek full-pasir begini karena bikin kita yang udah susah payah melangkah naik harus merosot turun lagi. Apalagi buat gue yang pemula begini. Udah dibantu trekking pole pun, gue harus selalu dibantu Aa setiap langkahnya (Yap. Selalu, literally). Beberapa kali gue juga mesti merangkak untuk bisa naik karena kaki rasanya udah gakuat melangkah lagi. 

Tenaga bener-bener terkuras deh waktu itu dan bahkan sempet kelaperan juga. Kalo udah begitu Aa pasti ngajak gue istirahat. Pemandangan yang bisa dilihat waktu istirahat itu Subhanallah banget, bikin semangat ada lagi buat nerusin naik.

image

       gimana ga bikin semangat kalo pemandangannya seindah ini? :”

image

       bisa ngeliat puncak-puncak gunung juga. Gunung apa aja ya itu?

Perasaan kita udah nanjak lamaa banget, feels like forever pokoknya, dan puncak masih jauh aja. Bahkan sampai langit udah mulai terang pun kita masih berkutat di trek pasir ini. Bye bye, Sunrise ihik. Merasa amat sangat super bersalah banget sebenernya, karena gue lambat banget jadinya Aa dan temen-temen yang lain jadi kelewat sunrise di Mahameru, yang pastinya idaman pendaki Mahameru banget kan.If not because of me, they should have seen the sunrise back then. Maaf yaaa :”

                                          trek nya cuy ihik

Kemudian udah pagi aja dan masih belum sampai dong. Cila, Patong dan Buncil udah duluan keatas, udah sampe mungkin. Gue udah putus asa banget rasanya waktu itu dan bilang ke Aa, “kalo sampe jam 8 belum sampe juga aku ditinggal sini aja ya, Aa aja yang lanjut yaa,” dengan muka melas. Dan ditolak mentah-mentah lah sama yang bersangkutan haha :”D

          keliatan udah deket kan ke atas? Iya, keliatannya aja kok :”

Udah banyak pendaki yang turun lagi malah, dan disana kita disemangatin, “ayooo sebentar lagi sampe ..”, jadi aja semangat lagi haha. Bener kata Aa, sayang banget kalo nyerah pas udah sampe sini. Akhirnya, dengan sisa-sisa tenaga deh waktu itu mutusin buat fix harus lanjut sampe puncaak hap hap! Akhirnyaa, jam 8 pagi, sesuaideadline yang gue bikin sendiri tadi (haha :P), gue dan Aa sampai juga -menyusul Cila, Patong, dan Buncil- di Mahameru. 3676 mdpl. Alhamdulillah ..

image

                          FinallyMahameru 3676 masl :” (minus Patong)

image

                   itu kebalik deh tulisannya, Tong haha (minus Cila)

                  kawah Jonggring Saloka. Itu asapnya beracun yaa

image

                                               What a view 😀

image

image

super terimakasih, Aa :”

Hamparan awan. Kepulan asap dari Kawah Jonggring Saloka. Mahameru. Butuh 8 jam buat gue untuk sampai sana, jauh lebih lama dibandingin waktu normal hehe Tapi tetep bersyukur lah ya. Bersyukur karena ngikutin kata Aa untuk tetep ikut muncak. Bersyukur pernah berkesempatan ngeliat pemandangan se-keren ini. Bersyukur punya temen seperjalanan yang sabar. Bersyukur nggak nyerah sama diri sendiri dan bisa sampai sini pada akhirnya. Dan tentu aja bersyukur karena ada Aa yang udah ngajak dan sabar banget untuk repot-repot ngebantu gue sepanjang perjalanan. Without him, definitely, there would be no Mahameru for me ❤

image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s