I don’t know how she does it . .

Salah satu hobi gue buat ngisi waktu luang adalah blogwalking. Agak beda mungkin sama blog-blog yang suka dikunjungin sama cewe-cewe sebaya gue, yang biasanya blog tentang fashion, gue lebih suka baca blog bertemakan keluarga.

Blog-blog yang sering gue baca ditulis sama blogger-blogger dengan latarbelakang yang beda-beda. Ada yang stay-at-home-mom atau ibu rumah tangga, ada juga yangworking-mom. Ada yang tinggal Indonesia, ataupun orang Indo yang ada di luar negeri. Dan beneranlah, every mother really has their own struggle. Salut sama mereka.

Salah satu blog yang rutin gue buka adalah miliknya tante Sondang. Beliau ternyata alumni kampus yang sama dengan gue, yang juga lulusan sarjana UI dan yang demi keluarganya memilih buat ambil beasiswa S2 di ITB aja, padahal dia diterima beasiswa di LN; working-mom dengan tiga anak, dan lagi menjalani LDM (Long distance marriage) Jakarta-Bandung. (resiko PNS Kemenkeu nih ihik)
Tante Sondang ini keren banget menurut gue. Dengan LDM nya, Beliau sekarang tinggal di Jakarta, berdua doang sama anaknya yang masih balita, dan tiap weekend harus balik ke Bandung. Kebayang repotnya kan? Dan di post yang ini, Beliau ternyata tiap weekend itu bikin makanan untuk suami dan 2 anaknya di Bandung untuk 5 hari ke depan selama dia ga ada di rumah, lengkap dengan snack nya, macam roti, puding, muffin, dan banyak lagi. I don’t know how she does it ..

Gue jadi keinget sama Ibu. Walaupun udah berhenti kerja sejak gue awal SMP, Ibu dulunya adalah working-mom yang kantornya di Jakarta Utara, terus pindah ke Bogor, sementara rumah kami di Bekasi. Jarak kantor yang masyaallah jauhnya itu bikin Ibu harus berangkat dari rumah jam 4/setengah 5an pagi. Senin-Sabtu. Hebatnya adalah, meskipun harus berangkat kerja sepagi itu, Ibu selalu sempet buat masak untuk sarapan sekaligus makan siang sekaligus makan malam kami. Selalu, literally. Seinget gue gapernah kami makan makanan luar, warteg misalnya, selama Ibu kerja.

Bukan cuma itu. Ibu adalah orang yang strict sekali masalah belajar. Setengah delapan malem gue harus duduk di meja buat belajar. Dan Ibu, yang biasanya baru sampai rumah selepas Maghrib, atau Isya, atau bahkan lebih, selalu nemenin gue belajar. Masalah pelajaran sekolah, gue cuma percaya sama Ibu. Kalo ada pelajaran susah dan Ibu kebetulan pulang lebih malam, gue bela-belain nunggu Ibu. Ayah yang suka nyoba ngajarin aja gue cuekin tuh haha

Jaman SD dulu kan banyak tugas prakarya tuh dan gue selalu mengandalkan Ibu buat bantu bikin. Kalau kebetulan pulang lebih malam dari biasanya, seringkali gue ketiduran nunggu Ibu pulang demi bisa dibantuin bikin prakarya itu, dan kalo udah begitu, gue selalu ended-up terbangun pagi harinya dengan prakarya yang udah selesai dibuat, tentu saja oleh Ibu. I don’t know how she does it. .

Temen-temen yang kebetulan nge-gap gue waktu baca-baca blog keluarga begini pasti komentar: “wah gilaa lu ndah, udah pengen cepet-cepet nikah sama punya anak ya? haha”. But I bet they’re wrong. Justru gue merasa, semakin gue baca, semakin gue merasa masih jauh dari siap dan masih banyak hal yang harus gue pelajari sebelum naik ke tahap itu. Mau dikasih makan apa seseorang-yang-entah-siapa-dan-entah-kapan-akan-bertemu dan anak-anak gue nanti, sementara sekarang ini gue cuma bisa masak mie sama sayur sop yang seringkali keasinan? Mau jadi apa rumah gue kelak kalo beresin kamar aja jarang-jarang begini?

Selalu ada pilihan, dalam menjadi apapun, mau jadi yang luar biasa, atau mau jadi yang biasa-biasa aja. Jadi mau pilih jadi yang mana, Ndah?

p.s

ditulis sebagai pengingat dan semangat untuk memperbaiki diri

Advertisements

4 Replies to “I don’t know how she does it . .”

  1. Halo salam kenal 🙂
    tos dlu dooong.. aku pun belum nikah dan kyknya masih jauh dari nikah tp demen bener ngikutin blog1 keluarga, searchin resep dll..dan blog mamak sondang adalh slh satu yg aku ikutin. Ya bener, baca2 blog kluarga emg lumayan bgt dijadiin gambaran kelak bakal kayak apa ya abis nikah hehe.

  2. hallo Indah, aku baca dr link-an mu di blogkku. Ya ampun, pujianmu bikin besar kepala tapiiiiiiii tolong diingat ya ahahaha kalo aku melakukannya jga bukan dengan muka gembira all the time dan no drama.Uhuuk, jadi nenek sihir itu terjadi beberapa kali ahahah Sebenernya menurutku setiap cewek itu akan keloihatan kekuatannya setelah kejadiannya terjadi ke dia gitu. Aku dulu gak kebayang melahirkan kayak apa dan kepikiran hiy mau gak ya ngelahirin (kebanyakan nonton film yang adegan melahirkannya horor sih). Dan ternyata bisa, yah meski pake keringat darah air mata dan jeritan ahahaha. Rajin deh bikin jurnal mumpung muda buat ngerekam diri aja, dan lihat dirimu 10 tahun lagi, pastiiiii dirimu yang sekarang nggak nyangka bahwa dirimu 10 tahun lagi bisa ini itu sana sini dan mudah-mudahan sehebat (atau lebih hebat) dari ibumu yaaah. Mamak-mamak kita itu emang tooop ya

    1. kyaa di komen sama mamak sondang nya langsung kyaa #sungkem 😀 iyaa ini baru mulai belajar nulis jurnal tante hihi
      aamiiin aamiin brb belajar masak beberes rumah haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s