Throwback : Bonus 3676 mdpl (4-end)

Karena tujuan kita, Mahameru, Alhamdulillah udah tercapai, jadi semua kejadian setelahnya kita anggap bonus ya haha

Waktunya Turuuun

Setelah puas foto-foto dan makan makanan selebrasi (coca-cola atau fanta sama apa gitu lupaa), waktunya kita turun. Asap dari kawah yang beracun itu bikin kita gaboleh terlalu siang berada diatas supaya tetap aman. Oya, sadly, pas diatas Patong baru sadar kalo hp nya ilang. Udah muter-muter nyari tapi tetep ga ketemu. Mungkin jatoh di bawah tadi selama jalan naik. Sabar ya, tong, yaa :”

Perjalanan nurunin trek pasir ini seruuu abis haha Ga sesusah waktu naik, kita tinggal meluncur di pasir aja untuk turunnya. Sepatu jadi penuh kemasukan pasir deh. Dan karena meluncurnya suka kecepetan, gue beberapa kali ilang keseimbangan dan akhirnya jatoh guling-guling di pasir haha Puas banget kayanya waktu itu Aa ngetawain gue :p Sesekali kita berdua sengaja duduk buat ngeliat pemandangan sekitar. Ga nyangka kalo tadi gue bisa ngelewatin itu semua ck ck Oya, di atas situ panas nya ga ada dua huhu

Butuh sekitar satu jam buat gue seluncuran di pasir (lagi-lagi lelet kan), terus lanjut jalan sampe Arcopodo. Begitu kita sampai tenda (tendanya panas banget btw), kita nyempetin tidur bentar sebelum melanjutkan perjalanan pulang kita lagi. Rencananya kita bakal nginep semalem lagi di Ranu Kumbolo.

Ranu Kumbolo Lagi ..

Sekitar sore, kita lanjut jalan pulang. Lewat Kalimati lagi. Teruuus jalan sampai di Cemoro Kandang. Kemudian ketemu Oro-oro Ombo lagi. Setelah menuruni tanjakan cinta, akhirnya kita sampai juga di Ranu Kumbolo lagi. Alhamdulillah..

15 September 2013

Ga seperti pagi pertama di Ranu Kumbolo yang berkabut, pagi itu cerah banget. Asiknya kita bisa liat kecantikan Ranu Kumbolo dengan lebih jelas yeaay 😀

                             sewaktu matahari nya masih ngintip hihi

Setelah puas nikmatin Ranu Kumbolo buat yang terakhir kalinya, kita pulaaaang ..

                                             fullteam berlima 😀

                                        see you later 😀

Perjalanan turun tuh tanpa beban banget rasanya, badan jadi seringan kapas haha Ranu Kumbolo sampai Ranu Pani memakan waktu sekitar 4 jam perjalanan. Sore nya, kita sampai di Ranu Pani, terus naik truk lagi menuju peradaban haha. Dan, sadly again, sekarang giliran jam nya Patong ketinggalan di Ranu Pani 😦

 Pasar Tumpang

Sekitar jam 7an kita diturunin di entah-bagian-mana nya Tumpang, kabupaten Malang. Yap, kita yang satu truk bareng hilang arah, ga ada yang tau Pasar Tumpang itu di sebelah mana haha Akhirnya ada yang mutusin buat cari Masjid aja, sementara kita berlima mutusin buat cari makan. Akhirnya makan enak lagi yeeeay! 😀

Abis makan kita ketemu sama pendaki yang waktu berangkat kemarin join-an truk bareng, dan kita ditunjukkin arah ke Pasar Tumpang. Alhamdulillah, deket kok ternyata 😀 Di Pasar Tumpang itu kita dapet tumpangan di rumah Bapak-Ibu yang nyewain truk. Rumah mereka emang udah biasa di-inepin sama pendaki Semeru. Disana kita ngantri mandi dan numpang tidur untuk kemudian pulang esok harinya.

Malang

Kereta kita berangkat jam 3 sore, jadi masih ada waktu buat jalan-jalan di kota Malang. Beneran jalan loh ya ini haha. 

               jalan-jalan kota dengan carrier segede gambreng

                 katanya harus nyoba baso bakar ini kalo ke Malang

                               beli oleh-oleh teteup dong yes

Kemudian jam 3 sore nya kita udah duduk manis, aman, nyaman di kereta eksekutif menuju Jakarta. Terimakasih tiket promo KAI, gue jadi bisa tidur pules selama perjalanan 😀

16 September 2013

Jam 7 pagi kita sampai di Jakarta lagi, Stasiun Gambir, terus dijemput sama Papa nya Aa (Makasih yaa, Om 😀 #sungkem). Dan berakhir deh perjalanan kali ini, menyisakan pe-er untuk mutihin lagi muka yang gosong parah hahaha But it’s totally worth it!

Terimakasih temen-temen seperjalanan gue kali ini, terutama Aa, yang udah nemenin bikin gue sukses naik gunung untuk yang pertama kali nya. Yeaaay! Can’t wait for another trip 😀

                             Thankyou and see you, fellas 😀

Throwback : 3676 mdpl (3)

Menuju Mahameru

Kaya diceritain di bagian sebelumnya, malam itu kita tidur cepet karena tengah malam nya harus summit attack. Entah karena nervous atau gimana, gue gabisa tidur lama dan udah kebangun dari jam 10 malem. Ga yakin mau lanjut soalnya pas jalan ke Arcopodo aja udah kewalahan banget kan, apalagi nanti waktu muncak.

aku disini aja ya gausah ikut muncak, A”, gue dengan muka melas kekeuh usaha haha

udah lanjut ajaa, sayang kan masa udah sampe sini tapi ga muncak, nanti santai aja kita jalannya,” katanya.

huft. Manaaa katanya waktu itu sebelum berangkat gausah sampe puncak gapapa, manaa hah hah? 😛

Setelah semua bangun, kita pun siap-siap. Perlengkapan muncak lengkap (gue pake baju dua lapis, kaos kaki dua lapis, jaket, kupluk, headlamp, masker, plus trekking pole ihik), packing cemilan dan makanan buat selebrasi pas di puncak nanti ke daypack (kita bawa satu daypack untuk berlima), isi perut sedikit dengan energen, dan tentu aja berdoa bareng supaya perjalanan kita nanti aman dan lancaar.

Sekitar tengah malem, kita mulai mendaki. Arcopodo adalah batas vegetasi terakhir di Semeru. Naik gunung yang sebenarnya rasanya baru mulai setelah Arcopodo ini. Tanjakan terus-terusan, ditambah lagi jalan malam bikin pandangan kita bergantung sama headlamp aja jadi kita harus lebih hati-hati. 

Setelah itu yang bakal kita temuin adalah trek pasir dengan kemiringan yang lumayan curam. Semeru kayanya emang selalu rame ya, dari atas kita bisa ngeliat barisan panjang lampu-lampu kecil yang berasal dari headlamp para pendaki Mahameru. Susah banget ngelewatin trek full-pasir begini karena bikin kita yang udah susah payah melangkah naik harus merosot turun lagi. Apalagi buat gue yang pemula begini. Udah dibantu trekking pole pun, gue harus selalu dibantu Aa setiap langkahnya (Yap. Selalu, literally). Beberapa kali gue juga mesti merangkak untuk bisa naik karena kaki rasanya udah gakuat melangkah lagi. 

Tenaga bener-bener terkuras deh waktu itu dan bahkan sempet kelaperan juga. Kalo udah begitu Aa pasti ngajak gue istirahat. Pemandangan yang bisa dilihat waktu istirahat itu Subhanallah banget, bikin semangat ada lagi buat nerusin naik.

image

       gimana ga bikin semangat kalo pemandangannya seindah ini? :”

image

       bisa ngeliat puncak-puncak gunung juga. Gunung apa aja ya itu?

Perasaan kita udah nanjak lamaa banget, feels like forever pokoknya, dan puncak masih jauh aja. Bahkan sampai langit udah mulai terang pun kita masih berkutat di trek pasir ini. Bye bye, Sunrise ihik. Merasa amat sangat super bersalah banget sebenernya, karena gue lambat banget jadinya Aa dan temen-temen yang lain jadi kelewat sunrise di Mahameru, yang pastinya idaman pendaki Mahameru banget kan.If not because of me, they should have seen the sunrise back then. Maaf yaaa :”

                                          trek nya cuy ihik

Kemudian udah pagi aja dan masih belum sampai dong. Cila, Patong dan Buncil udah duluan keatas, udah sampe mungkin. Gue udah putus asa banget rasanya waktu itu dan bilang ke Aa, “kalo sampe jam 8 belum sampe juga aku ditinggal sini aja ya, Aa aja yang lanjut yaa,” dengan muka melas. Dan ditolak mentah-mentah lah sama yang bersangkutan haha :”D

          keliatan udah deket kan ke atas? Iya, keliatannya aja kok :”

Udah banyak pendaki yang turun lagi malah, dan disana kita disemangatin, “ayooo sebentar lagi sampe ..”, jadi aja semangat lagi haha. Bener kata Aa, sayang banget kalo nyerah pas udah sampe sini. Akhirnya, dengan sisa-sisa tenaga deh waktu itu mutusin buat fix harus lanjut sampe puncaak hap hap! Akhirnyaa, jam 8 pagi, sesuaideadline yang gue bikin sendiri tadi (haha :P), gue dan Aa sampai juga -menyusul Cila, Patong, dan Buncil- di Mahameru. 3676 mdpl. Alhamdulillah ..

image

                          FinallyMahameru 3676 masl :” (minus Patong)

image

                   itu kebalik deh tulisannya, Tong haha (minus Cila)

                  kawah Jonggring Saloka. Itu asapnya beracun yaa

image

                                               What a view 😀

image

image

super terimakasih, Aa :”

Hamparan awan. Kepulan asap dari Kawah Jonggring Saloka. Mahameru. Butuh 8 jam buat gue untuk sampai sana, jauh lebih lama dibandingin waktu normal hehe Tapi tetep bersyukur lah ya. Bersyukur karena ngikutin kata Aa untuk tetep ikut muncak. Bersyukur pernah berkesempatan ngeliat pemandangan se-keren ini. Bersyukur punya temen seperjalanan yang sabar. Bersyukur nggak nyerah sama diri sendiri dan bisa sampai sini pada akhirnya. Dan tentu aja bersyukur karena ada Aa yang udah ngajak dan sabar banget untuk repot-repot ngebantu gue sepanjang perjalanan. Without him, definitely, there would be no Mahameru for me ❤

image

Throwback : 3676 mdpl (2)

Tanjakan Cinta

Begitu memulai lagi perjalanan, kita langsung dihadapkan sama Tanjakan Cinta yang memang adanya tepat dihadapan Ranu Kumbolo dengan kemiringan 45 derajat. Tanjakan cinta ini terkenal banget sama mitosnya. Katanya, kalo kita berhasil ngedaki tanjakan cinta ini tanpa nengok ke belakang sambil mikirin pasangan kita, maka nanti ia bakalan berjodoh dan cintanya abadi selamanyaa #tsaah.

Gue sih ngga mikirin itu yaa, sayang banget soalnya kalo ga nengok ke belakang karena Ranu Kumbolo beserta hijaunya bukit yang mengelilinginya cantik banget dilihat dari ketinggian.

image

kalo yang dipikirin aja bisa jodoh, harusnya yang digandeng lebih jodoh lagi dong yaa, ya kan kan? :p

Oro-oro Ombo

Dibalik tanjakan cinta, ada savana luaaas yang ditumbuhi ilalang dan bunga yang mirip lavender, Oro Oro Ombo. Kalo lagi musim nya berbunga, Oro Oro Ombo bakal jadi hamparan berwarna ungu cantik karena lavender nya itu. Sayang, waktu kita kesana bukan musimnya, jadi Oro oro Ombo nya kering dan cuma dipenuhi ilalang. Tapi pemandangannya juga tetap manjain mata, dominasi warna kuning keemasan dengan latar belakang bukit-bukit landai macam di dunia teletubbies sanaa 😀

image

            Buncil di tengah Oro-oro Ombo yang kering, ketemu ga? 

Cemoro Kandang

Setelah Oro-oro Ombo, kita terus jalaaan sampai Cemoro Kandang. Cemoro Kandang ada di ketinggian 2500 mdpl dan walaupun namanya cemoro, tapi kayanya itu pohon pinus deh haha.

image

                        udah 5,5 km berjalan ternyataa hap hap!

Kalimati

Kita terus jalan dan jalan teruuus. Dari Cemoro Kandang ke Kalimati jalurnya udah mulai tanjakan demi tanjakan dan gue udah mulai capek. Daypack gue sampe dibawain Buncil. Makasih yaa Buncil :”

image

                       otw Kalimati. Pacaran Istirahat dulu lah yaa 😀

Akhirnyaaa kita sampai di Kalimati, ketinggian 2700 mdpl. Banyak pendaki yang memilih nge-camp di Kalimati sebelum summit attack, tempatnya emang ideal untuk nge-camp karena berupa padang rumput luas. Disini juga ada sumber air, namanya Sumber Mani. Oya, Mahameru bisa diliat lebih deket dari sini.

image

                                        yeaaay sampaaai 😀

Disini kita cuma istirahat sebentar dan ambil air karena dari awal tujuan kita memang langsung nge-camp di Arcopodo. Pertimbangannya, Arcopodo lebih dekat sama Mahameru jadi lebih baik kita lebih capek sekarang tapi nanti bisa lebih hemat tenaga waktu summit attack.

Arcopodo

Perjalanan ke Arcopodo ini lebih nguras tenaga banget bagi gue, karena trek nya yang menanjak terus. Bahkan selain udah pake trekking pole, gue masih harus dibantu naik sama Aa (Makasih yaa Aa huhu).

Sempet nanya sama pendaki lain, “masih jauh ga, Mas?”

“Bentar lagi kok”, katanya.

tapi kenyataanya masih jauhh dong ihik. Akhirnya Patong yang lagi mules sama Buncil naik duluan ke atas biar bisa save tempat, berhubung Arcopodo lahannya terbatas, dan langsung diriin tenda.

Akhirnya sorenya, setelah entah berapa lama nanjak, sekitar jam 4 sore sampai juga gue, Aa dan Cila di Arcopodo. Tenda udah didiriin sama Patong dan Buncil. Kita langsung siap-siap masak dan tidur cepet karena tengah malam nantinya kita harus summit attackmenuju Mahameru.

.. to be continued

 

Throwback : 3676 mdpl (1)

note : bukan catatan perjalanan ..

Awal Mula

Perjalanan kali ini diawali oleh salah satu life plannya Aa di tahun 2013 : naik Gunung Semeru. Rencana awalnya Aa berangkat sama teman-teman Stapalanya, yang juga gue kenal, Syakir ‘Buncil’ dan Stemy. Dan entah kesambet apa dapet ide dari mana, Aa ngajak gue. Ke Semeru. Gunung tertinggi di Pulau Jawa. Gue, yang bahkan belum pernah naik gunung sekalipun.

Tentu aja awalnya gue nolak lah dengan beribu alasan. Yakali, gunung pertama langsung Semeru aja. Takut ga kuat, takut ngerepotin, gue kan lemah, etc. Tapi Aa juga gamau kalah dengan beribu bujukan. Semeru trek nya enak kok. Paling cuma pas ke puncak nya aja yang nanjak agak berat. Nanti kalo gakuat ya gausah ikut muncak, etc. Dan akhirnya, gue yang jadi penasaran, meng-iya-kan untuk ikut.

Berangkaaat

11 September 2013

Setelah persiapan cari pinjaman alat sana-sini, mulai dari daypack, sepatu, sampai baju dan kaos kaki pun hasil pinjem haha (thanks to Aa yang nyiapin hampir semuanya :D); bikin surat sehat, beberapa kali jogging dari 2 minggu sebelumnya, akhirnya kami jadi berangkaaat 😀 Formasi akhir jadinya yang berangkat Aa, Gue, Buncil, Aris ‘Patong’, dan Cila ‘Cipit’. (bahkan Stemy malah gajadi ikut hiks)

Kita naik Matarmaja sekitar jam 1 siang dari Stasiun Senen dan menempuh perjalanan sekitar 16 jam untuk sampai di kota Malang.

image

                                  kelakuan di kereta menuju Malang

12 September 2013

Pagi itu, Aa nunjuk sesuatu dibalik jendela kereta. “Itu Gunung Semeru yang mau kita naikin nanti.” Menjulang kokoh gitu nun jauh disana ihik Gue diem aja. Apa kuat ya gue kesana, batin gue. gue pun mules dan pengen pulang aja rasanya :3

Akhirnya kita sampai di Stasiun Malang Kotalama. Kita langsung cari angkot diluar stasiun. Banyak juga pendaki lain dengan carrier segede gambreng yang sama-sama nyari angkot juga. Angkot disana emang udah biasa di carter sama para pendaki Semeru. Jadi waktu itu kita join-an angkot sama pendaki lain (lupa darimana). Tujuan kita adalah Pasar Tumpang.

Pasar Tumpang adalah sejenis pasar, yaelah menurut nganaa? haha, disana adalah tempat kumpulnya jeep atau truk yang bisa disewa untuk membawa para pendaki ke pos awal pendakian, Ranu Pani. Disini kita bisa belanja logistik untuk keperluan pendakian nanti.

image

                             Aa, Buncil, dan Bapak-Bapak Ayam ihik

image

                                             Cipit abis belanjaa

Untuk ke Ranu Pani, kita pilih untuk sewa truk, join-an sama pendaki lain dari Bekasi, Ciputat, dan Semarang. 

image

     Kita, minus Buncil, sama Mbak Sundari dan temennya dari Semarang

Perjalanan ditempuh hampir 2 jam dengan jalan yang nanjak, kiri-kanan kebun dan rumah warga. Gue yang agak mual gegara duduk di depan sama Mbak Sundari jadi tidur sepanjang perjalanan, padahal pemandangan disekitarnya bagus katanya ihik.

Staaart

Akhirnya, sekitar tengah hari kita sampai di Ranu Pani, dan Aa langsung ngurus perizinannya. Sekitar jam 2 siang, kita mulai mendaki. Bismillah ..

image

                                           Selamat datang 😀

Tujuan camp pertama kita adalah Ranu Kumbolo. Gue ga begitu memperhatikan pos-posnya dan ga inget berapa lamanya juga. Waktu itu di otak gue cuma fokus jalan sambil ngatur nafas biar ga cepet capek jadi ga perlu sering istirahat biar ga ngerepotin temen-temen seperjalanan gue. Trek nya ga terlalu menanjak untungnya dan pemandangan disekitarnya juga manjain mata banget. Kalo ngerasa capek tinggal ngeliat sekeliling aja dan efektif banget bikin lupa sama capeknya 😀 Kita beberapa kali istirahat buat duduk-duduk, makan cemilan atau foto-foto.

image

                                         oke, ini alay

image

              jalan 6 km sampai di Watu Rejeng dan masih 4,5 km lagi

image

                                          itu Mahameru nyaa ihik

Ranu Kumbolo

Hari udah mulai gelap. Setelah rasanya ga sampe-sampe, akhirnya kelihatan pemandangan lampu-lampu yang kayanya dari tempat campYeaaay bentar lagi, batin gue.
Ternyata nggak juga. Butuh jalan hampir setengah atau satu jam lagi untuk kita sampai kesana. Akhirnya sekitar jam 7 malam kita sampai di tujuan camp kita, Ranu Kumbolo. Alhamdulillah ..
Kita (kecuali gue deng, karena gabisa haha) pun pasang tenda, makan, terus tiduur 😀

Malam harinya gue kebangun karena kedinginan dan pengen ke toilet (you-know-what-I-mean, nyatanya ya mana ada toilet di gunung haha). Begitu keluar tenda, Subhanallah, pemandangan di langitnya kereeen banget. Hamparan langit luas dengan bintang bertaburan banyaak banget. Pertama kalinya gue ngeliat langit seindah itu.

image

kira-kira begitulah langit dan bintang-bintangnya waktu itu. Subhanallah cantiknyaa. (source: google)

13 September 2013

Ranu Kumbolo adalah danau di ketinggian 2400 mdpl dengan luas kurang lebih 12 hektar. Surganya para pendaki Gunung Semeru katanya. Dan selepas bangun pagi harinya, akhirnya kita bisa ngeliat juga keindahan Ranu Kumbolo. Walaupun pagi itu berkabut banget, tetep keliatan betapa cantiknya Ranu Kumbolo ini. Hamparan danau dengan latar matahari diantara celah bukit, dan tanjakan cinta dihadapannya. Subhanallah ..

image

                                          berkabut aja tetep cantik

image

                                    tanjakan cinta dihadapannya

image

                                            dingiiiin~ ngopi duluu

image

                          udah lebih cerah. ganteng nyaa *salah fokus* 

Oya, pagi itu masakan kita gagal total haha Cila yang masak. Gue ga bantu banyak soalnya baru kali itu kenalan sama nesting dkk jadi masih clueless gimana cara masaknya (yaelah bilang aja ga bisa masak ndah ihik). Menu kita waktu itu tempe, bayam, pake tomat. what a combination. Asem cuy haha

Setelah foto-foto, ngopi, masak dan re-packing, kita pun ngelanjutin perjalanan lagi sekitar jam 10 pagi. Tujuan camp kita berikutnya Arcopodo.

image

                                           cuss lanjut jalan lagi 😀

.. to be continued

Surat 2 : Untuk seseorang-yang-entah-siapa-dan-entah-kapan-akan-bertemu

Untuk siapapun kamu, yang nama nya tertulis untukku dalam catatan kejadian-Nya.

Kita belum saling tau nama, belum pula saling bertemu muka. Anggap saja ini perkenalan pertama kita, dan mulai sekarang aku akan memanggilmu seseorang-yang-entah-siapa-dan-entah-kapan-akan-bertemu. Panjang ya? ;p

Apa yang biasanya kita harapkan pada perkenalan pertama? Kesan yang baik? Hm, mungkin tidak kali ini. Sebaliknya, aku akan menawarkanmu kekurangan ku.

Mungkin kamu mengharapkan seorang yang cantik dengan tubuh ideal. But unfortunately, I am not. Aku pendek. Aku tidak langsing -jangan pernah menyebutku gendut ya haha-. Aku hitam. Tidak suka memakai pakaian masa kini, berantakan. Dan aku tidak bisa berdandan, tentu saja haha

Mungkin kamu mengharapkan seorang yang lembut. Meski masih saja ada orang yang ‘berbaik hati’ menyebutku demikian, tapi sebenarnya tidak. Kata-kataku kasar. Bercandaanku seringkali menyakitkan. Aku lebih fasih ber elo-gue daripada ber aku-kamu. Bukan karena sok gaul, tentu saja, tapi begitulah lingkungan ku dibesarkan. Aku masih sering memaki saat marah, dan mungkin aku akan sering mencubitmu saat kesal hehe. Tentu saja kamu boleh -bahkan harus- memarahiku untuk itu.

Aku pencerita yang buruk, makanya aku lebih sering diam, atau menjawab lumayanatau ya begitulah jika kelak kamu bertanya bagaimana hari ku. Tapi jangan pernah bosan bertanya ya? Atau jika pun bercerita, ceritaku berantakan, tidak menarik, dan seringkali tidak penting. Tapi jangan bosan mendengarkan ya?

Mungkin kamu menginginkan seorang yang juga dekat dengan keluarga dan sahabat-sahabatmu. They mean so much to me, too. Tapi maaf, kemampuan sosialisasiku buruk. Aku pemalu. Aku introvert. Bertemu orang baru seringkali membuatku rasanya ingin punya jubah gaib saja haha. Aku akan berusaha, tentu saja, tapi mungkin akan butuh waktu. Jangan pernah meninggalkan aku di tengah-tengah mereka begitu saja ya, itu malah membuatku tidak tahu harus apa dan ingin menangis. Sebaliknya, tolong bantu aku dekat dengan mereka ya?

Aku bukan orang yang ekspresif. Aku tertutup sekali. Tapi jika kamu sedikit bersabar, aku akan membuka diriku kepadamu. Namun sekali lagi, butuh waktu. Jika waktu satu tahun belum bisa membuatku terbuka sepenuhnya padamu, maukah menunggu sedikit lebih lama?

Aku payah dalam hal mengungkapkan perasaan. Aku senang, aku sedih, aku marah, mungkin akan terlihat sama buat mu. Aku tidak pandai menunjukkan perhatian dan rasa sayang kepadamu nantinya. Tapi aku bisa memprioritaskan waktuku untukmu, bersabar menunggumu selesai dengan kesibukanmu di luar sana, menemani mu ke tempat-tempat yang kamu inginkan; bukankah itu juga cara menunjukkan rasa sayang?

Teman laki-laki ku banyak. Lebih banyak daripada yang perempuannya mungkin, tapi percayalah kamu tidak perlu cemburu. Mungkin kamu kadang merasa aku lebih terbuka pada mereka, tapi sebenarnya tidak. Kamu akan dan selalu jadi orang pertama yang aku cari saat aku senang maupun sedih. Mantan pacarku juga banyak maaf ya hiks tapi bahkan kami tidak pernah berkabar lagi, ya mungkin sesekali bertanya kabar basa-basi.

Aku pasif. Aku akan jarang berinisiatif mengajakmu pergi, bahkan untuk sekedar makan, apalagi untuk bepergian jauh. Mengapa? Selain karena aku tidak tahu banyak tempat makan enak dan tempat-tempat cantik, jadi aku tidak tau harus mengajakmu kemana, biar aku beritahu satu rahasia… aku takut ditolak haha. Jika ditolak bisa membuatku sedih. Sensitif sekali ya? Payah memang. Tapi jangan pernah jengah mengajakku  ya?

Aku bukan berasal dari keluarga terpandang. Agamaku juga belum baik, baru sebatas sejuntai kerudung tipis dengan akhlak yang berantakan. 

Aku pendiam. Membosankan. Tidak lucu. Kaku. Tidak berbakat mencairkan suasana. Hidupku tidak menarik, suka sekali tidur. Aku tidak bisa lari. Aku phobia olahraga. Tidak bisa main musik. Jangan pernah memaksaku karaoke ya, aku lebih memilih pindah planet daripada disuruh bernyanyi haha 

Aku tidak bisa memasak. Tapi untuk yang satu ini, aku berjanji, jika kita bertemu nanti, aku sudah bisa. Jadi boleh tahu, apa makanan favorit mu? 😉

p.s

Setelah begitu banyak kekurangan yang aku tawarkan, setelah begitu besar usaha dan kesabaran yang harus kamu berikan nantinya, masih mau kah kamu menjadi seseorang-yang-entah-siapa-dan-entah-kapan-akan-bertemu ku ?

I don’t know how she does it . .

Salah satu hobi gue buat ngisi waktu luang adalah blogwalking. Agak beda mungkin sama blog-blog yang suka dikunjungin sama cewe-cewe sebaya gue, yang biasanya blog tentang fashion, gue lebih suka baca blog bertemakan keluarga.

Blog-blog yang sering gue baca ditulis sama blogger-blogger dengan latarbelakang yang beda-beda. Ada yang stay-at-home-mom atau ibu rumah tangga, ada juga yangworking-mom. Ada yang tinggal Indonesia, ataupun orang Indo yang ada di luar negeri. Dan beneranlah, every mother really has their own struggle. Salut sama mereka.

Salah satu blog yang rutin gue buka adalah miliknya tante Sondang. Beliau ternyata alumni kampus yang sama dengan gue, yang juga lulusan sarjana UI dan yang demi keluarganya memilih buat ambil beasiswa S2 di ITB aja, padahal dia diterima beasiswa di LN; working-mom dengan tiga anak, dan lagi menjalani LDM (Long distance marriage) Jakarta-Bandung. (resiko PNS Kemenkeu nih ihik)
Tante Sondang ini keren banget menurut gue. Dengan LDM nya, Beliau sekarang tinggal di Jakarta, berdua doang sama anaknya yang masih balita, dan tiap weekend harus balik ke Bandung. Kebayang repotnya kan? Dan di post yang ini, Beliau ternyata tiap weekend itu bikin makanan untuk suami dan 2 anaknya di Bandung untuk 5 hari ke depan selama dia ga ada di rumah, lengkap dengan snack nya, macam roti, puding, muffin, dan banyak lagi. I don’t know how she does it ..

Gue jadi keinget sama Ibu. Walaupun udah berhenti kerja sejak gue awal SMP, Ibu dulunya adalah working-mom yang kantornya di Jakarta Utara, terus pindah ke Bogor, sementara rumah kami di Bekasi. Jarak kantor yang masyaallah jauhnya itu bikin Ibu harus berangkat dari rumah jam 4/setengah 5an pagi. Senin-Sabtu. Hebatnya adalah, meskipun harus berangkat kerja sepagi itu, Ibu selalu sempet buat masak untuk sarapan sekaligus makan siang sekaligus makan malam kami. Selalu, literally. Seinget gue gapernah kami makan makanan luar, warteg misalnya, selama Ibu kerja.

Bukan cuma itu. Ibu adalah orang yang strict sekali masalah belajar. Setengah delapan malem gue harus duduk di meja buat belajar. Dan Ibu, yang biasanya baru sampai rumah selepas Maghrib, atau Isya, atau bahkan lebih, selalu nemenin gue belajar. Masalah pelajaran sekolah, gue cuma percaya sama Ibu. Kalo ada pelajaran susah dan Ibu kebetulan pulang lebih malam, gue bela-belain nunggu Ibu. Ayah yang suka nyoba ngajarin aja gue cuekin tuh haha

Jaman SD dulu kan banyak tugas prakarya tuh dan gue selalu mengandalkan Ibu buat bantu bikin. Kalau kebetulan pulang lebih malam dari biasanya, seringkali gue ketiduran nunggu Ibu pulang demi bisa dibantuin bikin prakarya itu, dan kalo udah begitu, gue selalu ended-up terbangun pagi harinya dengan prakarya yang udah selesai dibuat, tentu saja oleh Ibu. I don’t know how she does it. .

Temen-temen yang kebetulan nge-gap gue waktu baca-baca blog keluarga begini pasti komentar: “wah gilaa lu ndah, udah pengen cepet-cepet nikah sama punya anak ya? haha”. But I bet they’re wrong. Justru gue merasa, semakin gue baca, semakin gue merasa masih jauh dari siap dan masih banyak hal yang harus gue pelajari sebelum naik ke tahap itu. Mau dikasih makan apa seseorang-yang-entah-siapa-dan-entah-kapan-akan-bertemu dan anak-anak gue nanti, sementara sekarang ini gue cuma bisa masak mie sama sayur sop yang seringkali keasinan? Mau jadi apa rumah gue kelak kalo beresin kamar aja jarang-jarang begini?

Selalu ada pilihan, dalam menjadi apapun, mau jadi yang luar biasa, atau mau jadi yang biasa-biasa aja. Jadi mau pilih jadi yang mana, Ndah?

p.s

ditulis sebagai pengingat dan semangat untuk memperbaiki diri