Skincare Routine Bumil

Wow apaaa.. jadi bumil lagiii? haha Alhamdulillah saat ini kami lagi dipercaya untuk hamil anak kedua dan perkiraan adek bayi bakal lahir waktu umur kakaknya 23 bulan sajaa haha

Hamil kedua ini pas bertepatan gue lanjut kuliah lagi, kemudian libuur semester dua bulan lamanya, lalu lanjuut ‘nganggur’ sambil nyusun skripsi dan nemenin my-first-born yang udah pre-toddler. Mungkin karena emang aktivitas nya lebih ke otak daripada fisik, beda banget sama hamil pertama yang sampe H-1 minggu lahiran masih wara-wiri urusan kerjaan, badan jadi lebih gampang pegel-pegel di segala sisi hiks Alhamdulillah masih berkesempatan prenatal yoga di rumah yang sangaaaat membantu badan jadi lebih fit.

Karena lebih banyak di rumah juga, hamil kedua ini jadi punya lebih banyak waktu santai buat skincare-an dan dandan di waktu AM dan PM. Katanya kebiasaan bumil buat merawat diri sih bisa dikaitin sama jenis kelamin bayinya nanti yaa, etapi khusus kasus gue ini mah kayanya murniii karena kegabutan semata haha

Semenjak beberapa bulan sebelum hamil, gue emang lagi membentuk skincare routine ala Korea yang banyak step itu secara bertahap. Dimulai dari rajin pakai toner setiap habis cuci muka, sebulan kemudian tambah step lagi ke essence, teruuus nambah step-step lainnya setiap gue udah mulai nyaman sama step yang dijalanin. 10 steps skincare routine emang intimidating banget kedengerannya, tapi kalo dijalanin bertahap sampai nyaman tuh step sepanjang itu malah jadi berasa kurang dan terlalu cepet terus lhoo.

Tipe kulit gue normal, dulu sempet mengira kombinasi oily tapi setelah dipelajari lagi ternyata excess oilnya itu disebabkan karena dehidrasi hiiii jadi emang sekarang skincare gue concern untuk mencegah kulit dehidrasi dengan hydrating hydrating daaan hydrating. Produk skincare tuh banyaaak yang bagus dan racun banget, makanya prinsip gue One empty One newbie alias pantang beli baru sebelum habis, selama cocok dan kecuali travel size (karena emang butuh kan yang kemasan travel friendly), supaya gak malah mubadzir.

1. First Cleanser

Wah dulu denger istilah double cleansing tuh malesin banget. Ehhh ternyata sekarang jatuh cintaaa dan hampir gak pernah kelewat. Ada masanya males skincare-an tapi kalo bersihin wajah tetep kudu wajib. First cleanser yang gue selalu pakai berupa cleansing balm. The Body Shop Camomile Cleansing Butter adalah cleansing balm pertama gue dan berhasil habis-bis-bis. Kemudian ada Heimish All Clean Balm dan ini favorit gue bangeeet dari segi packaging, tekstur, wangi, hingga experience waktu bersihin mukanya beneran luuuv. Karena beli pas diskon dan emang seenak ituu, jadi gue pakenya suka takabur banyaknya, dan sekarang udah mau habis dan untuk repurchase kok ya gak tega mahalnya hiksss Akhirnya beli versi murahnya si Ponds Cleansing Balm, lumayaan banget (secara harga juga beda jauh ya kan), setidaknya gak bikin muka ketarik setelah dibersihkan. Dan gue juga ada Banila Co Cleansing Balm versi travel size buat dibawa traveling dan gue juga sukaaa banget, bikin kulit wajah lembut setelah dibersihkan. Tapi harga full size nya hmmm… again, mahal sister.

HEIMISH All Clean Balm FULL SIZE 120ml ORIGINAL

2. Water based cleanser

Bertahun-tahun selalu pake Ponds dan oke oke aja, cuma emang bikin muka berasa kering dan ketarik. Coba banyak merk cleanser lainnya pun begitu huhu tricky sekali. Bahkan merk yang katanya mild pun tetep berasa ketarik di gue. Hada Labo Shirojyun yang botol biru aduuuh… berasa semua kelembaban di muka gue hilang saking keringnya hiks Hada Labo yang AHA BHA pun sama juga bikin kering. Senka Perfect Whip versi awal masuk enaak banget, eh giliran sekarang versi baru ada dimana-mana malah kering juga. Alhamdulillah sekarang nemu Hada Labo Gokujyun yang botol putih, no more kulit kering ketarik sehabis cuci muka, dan harganya pun ekonomis.

Hada Labo Gokujyun Ultimate Moisturizing Face Wash

3. Exfoliating

Exfoliator ada yang chemical dan physical. Walaupun katanya yang physical lebih harsh dan kurang direkomendasikan, tapi gue lebih suka physical exfoliator dengan menggunakan scrub, karena exfoliating toner bikin kulit gue kering kalo dipake lebih dari 1x/minggu. Untuk exfo toner gue pakai andalan sejuta umat, Pixi Glow Tonic, yang mengandung AHA, tapi yaaa gabisa lebih dari seminggu sekali karena bakalan bikin kering level keluar dry patches huhu makanya gak habis habis padahal cuma beli share in bottle ajaa. Tapi memang gue merasa dia efektif banget terutama untuk mengecilkan dan membersihkan pori-pori. Oia bumil ga disarankan pakai exfoliator yang mengandung BHA yaaa.

Pixi Glow Tonic original

St. Ives Apricot Fresh Skin

Untuk scrubnya gue pakai St. Ives yang apricot 1x/minggu juga, gantian dengan Pixi. Butiran scrubnya emang besar-besar, tapi alhamdulillah kulit gue gak masalah asalkan scrubbingnya dilakukan dengan gentle aja.

4. Booster

Ini optional sih, fungsinya supaya membantu penyerapan skincare selanjutnya. Gue pun menambahkan step ini terakhir, setelah gue udah merasa nyaman dengan step-step utama. Seperti yang gue bilang, kalo udah nyaman tuh berasa kurang lama skincare-annya haha *centhyl

Gue menggunakan produk Laneige Clear C Advance Effector EX yang mengandung vitamin C dari ekstrak berry. Dari segi harga emang mahal, pas beli lagi kesambet kayanya haha makanya pakainya juga disayang-sayang bangeeet. Gue suka semuanyaa dari booster ini, terutama wanginyaa, lembut sekaliii, dan wajah keliatan lebih cerah (bukan putih) rasanya setelah pakai ini.

5. Hydrating Toner

Awal banget nge-build skincare routine, gue memilih step hydrating toner. Memang berasa banget perbedaannya kalo kulit terhidrasi dengan baik. Gue awalnya pakai toner Hada Labo Gokujyun travel size yang oren dan udah repurchase 2x, sekarang pun masih ada stok untuk dibawa kemana-mana.

Kemudian hasil googling dan pas ada diskonan, gue beli Pyunkang Yul Essence Toner (hybrid essence dan toner) dan ini enaaak banget. Gue pakai toner ini dengan 7 skin method, pakai toner sedikit demi sedikit sampai 7 layer dan rasanya penyerapan di kulit jadi lebih baik. Rasanya tiap tetes langsung ‘diminum’ sama kulit. Toner ini mengandung silikon (tapi gak level annoying) jadi bikin kulit berasa halus setelah digunakan. Gue punya toner ini versi 200 ml dan gak habis habis padahal udah pengen coba yang lain haha *prinsip One empty One newbie ya kan

Saking gue anaknya penasaran, gue juga pakai Whamisa Organic Deep Rich Toner versi travel size dengan konsistensi yang lebih thick daripada merk diatas. Biasanya gue pakai ini ketika lagi males layering toner tapi pengen tetep mantul hidrasinya, atau untuk dibawa traveling. Sayangnya harga full size nya mahal sekaliii hiks

5. Essence

Essence yang gue punya merk lokal dari Avoskin yang PHTE nya. Enaak banget konsistensi dan wanginya, efeknya di gue yang berkulit normal dan jarang bermasalah ini untuk maintain aja sebenernya. Pengen banget nyobain dewa nya essence si SKII FTE ya kaaan, cuma belum tega belinya haha Jadi yaudah cukup puas kok sama performanya Avoskin PHTE ini dan sekarang udah botol kedua. yeaaay~

6. Serum/Ampoule

Sebetulnya serum ini untuk treatment spesifik untuk masalah kulit tertentu. Berhubung alhamdulillah kulit gue gak bermasalah, jadi serum yang gue cari tetep fokusnya ke hidrasi.

Luxcrime Venus Serum, claimnya hydrating dan bikin glowing, gue beli saat JxB nya Femaledaily. Sewaktu di tes di tangan enaak banget dia menghidrasi dan bikin halus, etapiii pas di rumah dicoba di muka, ternyata teksturnya sangat siliconey sampai level susah dilayer sama skincare lain, dan gue ga terlalu suka tekstur begini apalagi kan toner yang gue pakai udah bersilikon juga hiks Sampai sekarang masih gue pakai selang-seling sama serum lain.

Bioderma hydrabio serum, gue beli sample size nya bundling sama micellar water Bioderma sensibio yang mini size, karena dari hasil googling katanya hidrasinya mantul. Ternyata, lagi-lagi teksturnya too siliconey for my liking, walaupun jauh lebih ringan dibandingin si Luxcrime Venus. Hidrasinya cukup oke, tapiii kayanya gak bakal repurchase deh sehabis ini.

Jadi pencarian hydrating serum gue belum berakhir nih haha masih eye-ing hydrating serum yang lainnya.

Untuk ampoule, gue pakai LeeGeeHam Vita Propolis Ampoule. Konsistensinya oil, dan claimnya bikin glowing. Karena oil, gue kurang suka sticky feelingnya diwajah kalo dia dipakai sendirian. Akhirnya setelah trial error gue menemukan cara pakai yang gue suka sekaligus lebih hemat, yaitu dicampur dengan moisturizer. Rasanya di kulit jauuh lebih ringan, tapi efek glowing dan cerahnya tetap dapet. Me likey!

7. Eyecream

Under eye memang permasalahan yang gue udah pasrah hiks Dark circle dan eyebags gue sepertinya emang udah dari sananyaaa, makanya pakai eyecream pun tujuannya untuk menghidrasi aja. Awalnya sempet ter-racun dengan statement yang bilang kalo sebenernya gak butuh produk khusus untuk undereye, kasih produk yang sama aja kayak seluruh wajah, eh ternyataaa dalam semalam muncul bibit milia hiksss panik abis, ternyata undereye gue gabisa dikasih produk yang terlalu rich. Akhirnya sampe sekarang pakai eyegel dari brand lokal dan homemade Natural Green beli di instragram. Aplikatornya pakai roller enak banget untuk relaksasi, ringan tapi tetep menghidrasi bawah mata gue dengan baik dan yang paling penting gak memicu milia.

8. Moisturizer

Gue pakai 2 moisturizer yang berbeda untuk pagi dan malam hari. Gue lebih suka yang ringan untuk pagi hari, soalnya masih akan dilayer lagi pake sunscreen. Sedangkan untuk malam hari, the thicker one is fine karena untuk mengunci hidrasi dari layer skincare sebelumnya.

Untuk pagi hari gue pake yang water-based dari Makeover Water Charge Moisturizer, konsistensinya kayak essence sih ini. Kebetulan sunscreen gue water-based juga dan gampang pilling, jadi kombinasi yang pas kalo layer moisturizer sebelumnya water-based juga.

Untuk malam, gue pakai The Ordinary Natural Moisturizing Factors, yang harganya terjangkau tapi tetep mantul. Biasanya gue pakai dicampur dengan LeeGeeHam ampoule jadi rasanya lebih ringan di wajah tapi tetap nge-seal hidrasi dengan baik.

Saat traveling, gue biasanya cukup bawa Nivea Creme versi mini, multitasking sebagai moisturizer wajah, pelembab bibir, sekaligus pelembab tubuh supaya praktis.

9. Sunscreen

Mulai sadar sunscreen sekitar 4 tahun lalu, dan produk yang dipakai ganti-gantian mana aja yang gampang ditemuin, antara Biore UV Aqua Rich dan Skin Aqua, andalan sejuta umat. Ibu hamil disarankan pakai physical sunscreen dan pas banget Skin Aqua habis, gue menemukan sunscreen yang claimnya 100% physical sunscreen dan pregnancy safe namanya Purito Comfy Water Sun Block. Sunscreen ini water-based, sedikiit whitecast, ringan, tapi agak tricky pemakaiannya karena gampang pilling kalo dilayer sama skincare sebelumnya. Untungnya gue punya moisturizer yang water-based juga yang ampuh bikin si Purito ini gak pilling lagi. Berhubung harganya lumayan dan gak gampang didapat, kalo udah gak hamil mah balik lagi aja deh ke Skin Aqua yang murce jadi gak banyak mikir pas re-apply hihi

10. Masker

Last, masker! Biasanya gue pakai masker di step sebelum atau sesudah serum (yang mana aja yang inget), bisa tiap hari kalo lg pengen, atau paling lama tiap dua hari juga udah kangen maskeran lagi haha

Merk sheet mask yang gue beli apa aja, pokoknya yang diskon haha Di JxB borong sheetmask Garnier, terus beli Naruko pink yang diskon di shopee, dan pas iLotte lagi festival skincare beli yang Nature Republic 30 biji untuk stok haha Menurut gue sama-sama enak semuanya, cuma Pak Suami yang ketularan maskeran bilang paling enak yang Garnier karena terasa segar setelah pemakaian, beda sama NatRep yang ninggalin sticky feeling saat dilepas.

Satu lagi, gue pakai masker Freeman yang charcoal gel mask, seminggu sekali. Masker ini ada butiran scrubnya, jadi setelah di apply, diamkan 5-7 menit, terus kasih air sambil scrubbing. Sama kaya St. Ives, efeknya bikin kulit halus kaya habis di amplas haha

Untuk sleeping mask, gue pake Laneige lavender yang wanginya enaak banget buat calming sebelum tidur dan jangan lupa tiap malam pakai lip sleeping mask nya Laneige juga supaya bibir lembab sampai besok pagi.

It looks overwhelming yaa, sebanyak itu step nya haha tapi beneran deh kalo udah nyaman bakal menikmati. Apa semua step dilakuin tiap hari? Mostly yes, kecuali exfoliate dan maskeran dan terutama yang PM routine. Kalo AM routine gue suka skip serum/ampoule. Kalo lagi mager atau capek banget yang jelas yang harusss banget adalah double cleansing. Berhubung umur udah mendekati ujung 20an harus mulai invest to good skincare routine supaya awet muda ya kaaan haha

DIA ANAK LAKI-LAKI KAMI

Alhamdulillah setelah 38++ minggu, anak kedua kami launching ke duniaaa. Masih santuy aja Bapak-Ibuknya soalnya perkiraan lahir masih awal Desember, ternyata oh ternyataaa, bulan November belum juga habis, dek bayi udah pengen keluar ajaa, padahal Ayahnya udah nyiapin nama yg ada “Des” nya, gagal deh hahaha Alhasil sampai h+4 lahiran namanya belum fix juga.

Sejak menuju 9 bulan, jadwal kontrol dsog mulai satu minggu sekali, tapi si Ayah lagi sibuuuk sekali kerjaan kantornya jadi kami baru sempat ke dokter 2 minggu kemudian pas 38 weeks. Eh ternyataaa, dokternya cuti dong, sampai waktu yang belum ditentukan huaaa. Mana beliau satu-satunya dokter perempuan pulak di RS tsb. Galau dong yaa~ ini anak udah bisa brojol kapan aja, masa ganti dokter lagi, kalopun mau di RS yang sama pilihan sisanya cuma dokter laki-laki yang mana gue ga sreg. Pilihan terdekat lainnya ada klinik bersalin, cuma kami prefer melahirkan di RS karena pasti ada NICU nya *naudzubillah* persiapan kalo dibutuhkan. Akhirnya kami kontak Bu dokter untuk konfirmasi cutinya sampai kapan. Ternyata Beliau SIP nya habis dan masih diurus, dan minggu depan udah jadi dan bisa praktek lagi. Alhamdulillah masih rejekinya adek bayi lahiran sama Bu dokter hihi

Selasa, 26 November 2019

Akhirnya bu dokter udah mulai praktek dan kami pun kontrol seperti biasa. USG dan cek dalam untuk ngeliat udah ada bukaan atau belum. Hasilnya alhamdulillah semuanya bagus, mulut rahim juga sudah melunak dan kemungkinan berhasilnya tinggi kalau ternyata gak mules-mules dan harus diinduksi. Jenis kelamin masih sama seperti USG sebelum-sebelumnya, dan BB janin alhamdulillah udah naik jadi hampir 3 kilo.

Rabu. 27 November 2019

Pak Suami shift sore dan baru sampai rumah jam 1 pagi. Gue kebangun seperti biasaa untuk nyempetin ngobrol, Pak Suami terus lanjut tidur sedangkan gue kok mulai merasakan sensasi mules dikiit. Alhasil gue download aplikasi timer kontraksi dan mulai catat waktu kontraksi. Dalam hati sih masih mengira ah paling cuma kontraksi palsu aja ini, secara hpl masih jauh. Walaupun interval nya masih panjang dan durasinya cuma sebentar, ternyata mulesnya berlanjuuut sampai pagi bikin gue gabisa tidur pules lagi.

Begitu Pak Suami bangun, gue langsung laporan kalo daritadi udah ada mules. Pak Suami langsung panik haha secara masih banyak to-do-list yang belum dilakuin sebelum bayiknya lahir. Belom beli kasur, belom servis mobil, belom cukur rambut #yhaa dsb.

Akhirnya kami siap siap makan siang diluar (gue ngidam pizza haha) dan lanjut cari kasur dan servis mobil. Selama diluar itu mulesnya masih berlanjuut, kadang makin intens, kadang hilang, dan andalan gue cuma atur nafas aja ala prenatal yoga. Agak amsyong juga mules begitu sambil jagain toddler, apalagi pas anaknya minta pangku atau minta mimik yang mana mancing kontraksinya makin intens huhu Thanks to Pak Suami yang banyak ambil alih si Kakak selama gue mules.

Sampe rumah jam 4 sore dan waktunya Suami pergi kerja. Saat itu kontraksinya menghilang, jadi gue dengan pedenya nyuruh Pak Suami ngantor ajaa, tapi beliau yang gak pede ninggal istrinya takut mulesnya datang lagi haha akhirnya kontak Bu dokter lagi cerita kalo udah mules, dan malah ditelfon suruh langsung ke RS haha Setelah diskusi sama Suami, kami mutusin utk gak ke RS dulu, secara mulesnya lagi hilang dan gue takut malah nanti harus induksi segala kalo kelamaan nunggu di RS, padahal kan hpl masih lama.

Pak Suami akhirnya gajadi ngantor dan pamit keluar utk cukur rambut. Nah saat itu kontraksi mulai datang lagi dan makin intens. Gue rebahan miring kiri, hitung waktu kontraksi sambil denger afirmasi dari aplikasi Bidankita, dan puter lagunya Andien yang Belahan Jantungku hiks bikin relaks sekaligus mellow. Berusaha praktekin senyum saat kontraksi karena katanya mulut rahim jadi rileks dan melunak saat kita senyum 😀

Lepas maghrib Pak Suami sampai rumah lagi dan ternyata dia beliin gymball (punya gue mendadak bocor), sampai chat owner tokonya minta digojekin sekarang juga istrinya mau lahiran, untungnya ownernya baik bgt mau usahain cari kurirnya haha Alhamdulillah gymballnya datang di saat yg tepat :”

Jam 7 malam gue kelaperan dan pengen nge-gofood nasi gila. Akhirnya melalui kontraksi sambil main gymball (gerakannya liat yutub aja hha), disuapin nasi gila sama Suami, sambil ditemenin si Kakak yang lagi nonton Rarra.

Gue saat itu berfikir ah nanti ajalah jam 10 malam ke RS nya supaya tidur di RS aja, daripada misal tengah malam mules di rumah malah rempong. Ternyata Pak Suami ngajak habis makan aja langsung ke RS biar ga kemalaman. Akhirnya setelah beres makan dan siap-siap, jam 9 malam kami ke RS. Mellow bgt saat itu karena pertama kalinya gue selama 22 bulan umurnya ini gak tidur malam bareng si Kakak huhu Udah khawatir bgt dia akan nyariin Bunda dan mimiknya, tapi Alhamdulillah ternyata si Kakak pinter dan anteng bgt walau kami tinggal :”””

Selama di perjalanan mulesnya makin intens, dan gue ngantuk beraat, dari subuh tadi gabisa tidur pules karena kontraksi, dan di mobil entah gimana bisa pewe sekali sampai ketiduran haha

Sampai di RS, langsung masuk via IGD, di cek ini-itu, di infus, dan ternyata Alhamdulillah udah bukaan 4. Gue dipindah ke ruang bersalin, di kasur yg persis sama saat gue lahiran si Kakak haha Beda sama waktu lahiran Kakak yang gue dipijit Pak Suami supaya mules, kali ini gue menolak dipijit soalnya udah mules bgt dan dipijit bikin mulesnya makin ga santay haha jadilah Pak Suami dibejek-bejek aja selama kontraksi 😂

Bidan minta gue panggil mereka kalau merasa mules kayak mau pup, karena riwayat lahiran anak pertama yg termasuk cepat. Sialnya gue hari itu belum pup jadi galau sendiri ini mulesnya dalam rangka mau lahir atau emang krn belum pup seharian aja 😂 akhirnya gue minta Suami panggil Bidan dan setelah dicek ternyata udah bukaan 7.

Gue pun dipindah lagi ke ruangan untuk lahiran dan disana, seperti waktu lahiran Kakak, setelah bukaan 7 tuh rasanya udah luarbiasaa gak tahan. Ada dorongan ngeden tapi gak boleh ngeden karena bisa bikin ketuban pecah, malah diminta tarik nafas panjang aja huuuuft Buyar deh cita-cita mau lahiran cantik dan ngeden dengan senyuman ala gentle birth, yang keluar malah teriakan haha dan bener aja, padahal udah ditahan sekuat tenaga tapi tetep gak kuat dan alhasil pyaarrrr pecahlah ketuban gue. Panik bgt saat itu. Bidan cek bukaan lagi alhamdulillah bukaan lengkap, dan perlengkapan lahiran pun disiapkan. Saat itu Bu dokter belum ada dan Bidan udah minta ijin sama Pak Suami utk dibantu lahir sama dokter jaga aja. Untungnya pas lagi siap-siap, Bu dokter datang masih pakai kaos rumah hahaha kami pun kena omel karena tadi sore ngeyel gak ke RS dan sekarang ngerjain dokternya tengah malem mau brojol 😂

Kali ini ntah kenapa lebih deg degan daripada yg pertama. Masih bisa ngeden gak ya gue… masih inget caranya ga ya… Salah sendiri sih gak sempet ikut senam hamil buat belajar ngeden haha Alhamdulillah gak lama kemudian adek bayi berhasil lahir dengan selamat, dilanjut dgn prosesi diadzani dan IMD 😍 Rasanya kayak mimpi waktu ngeden, waktu ngeliat bayi yg baru keluar dari perut, waktu IMD… jadi flashback kayak mimpi juga saat mendapati dua garis di testpack menandai ada amanah baru buat kami, saat USG pertama, dan rasanya those 9 months of pregnancy sprinted… buat we are blessed and forever grateful ❤

Dia anak kedua kami.

Dia anak laki -laki kami.

Syukur, arti namamu.

Bukan hanya supaya kamu jadi manusia yang pandai bersyukur,

tapi juga sebagai pengingat

untukmu, mereka, dan terutama untuk kami

Ayah, Bunda, dan Kakak

bahwa waktu-Nya selalu tepat

dan selamanya kami bersyukur punya kamu.

HBD anakku sayang

nayla bday

Bayi besar sudah dua giginya. Bayi yang baru ulangtahun untuk pertama kalinya, tapi ditinggal Bunda kuliah seharian ihiks maaf ya Nak sayang. Bayi yang udah bisa bertepuk untuk lagu ultahnya sendiri. Bayi yang lagi suka mengeja ja ja ja ja dan la la la la. Bayi yang pemberani, khususnya sama binatang dan perosotan tinggi di taman depan rumah. Masih belum bisa jalan sendiri, tapi gak apa, nikmati masa masa merangkakmu hingga kamu merasa cukup, lalu bangkit berdiri langkahkan kaki berlari nikmati luas dunia (Ayahmu bakal siap siaga kalau kamu ajak naik gunung, Bunda nunggu di basecamp aja ya). Semoga kelak jadi anak yang berbakti, gak hanya sama Ayah Bunda, tapi juga sama Tuhan dan orang banyak. I ❤ U gadisku.

Budget Trip: Short Escape to KL

Hola! Tumbeen kesambet pengen nulis lagi haha

Sekarang alhamdulillah anak bayik sudah beranjak remaja, mamak pengasuh masih setia, gue balik jadi mahasiswa, dan Suamik jadi harus rela tiap hari mengarungi satu jam perjalanan sekali jalan ke kantor huhu kasian Suamiku. Semoga lelahnya dibalas pahala sama Allah. Aamiin

Sebenarnya ini trip kedua keluarga antiwacana ini ke luar negerih #aseek Cuma karena ke KL ini short banget ceritanya jadi mari kita tulis duluan aja.

Berawal dari kehebohan salah satu grup traveling di Faceb**k bahwasanya lagi ada promo gledek dari maskapai negeri tetangga, Malaysian Airlines. Tiket Jakarta-KL seharga Rp38.800 saja bagi yang beruntung. hwaaw. Bahkan bisnis class nya pun cuma Rp250.000an aja. hwaaw. No bokis, karena banyak juga yang udah berhasil issued tiket. Tanpa intensi apa-apa gue pun iseng share ke Suamik pagi itu, dan tanpa intensi apa apa juga Suamik buka Traveloka, dan beneran aja dong tiket supermuree itu terpampang nyata.

Setelah Bapake slide-slide pilihan tanggal keberangkatan di tahun depan tetiba gue sok ide, gimana kalo kita berangkatnya minggu depan aja. MINGGU DEPAN cuy, macam mau ke Bandung aja. Pas banget gue selesai UTS. Pas banget mamak pengasuh minta ijin pulang ada urusan keluarga. Pas banget Pak Suami punya satu hari jatah libur pengganti. Daripadaaa gue berjibaku sendirian bersama anak gadis yang kebetulan lagi susah makan, mending kita liburan sekeluarga sekalian. *tumben cerdas* Walaupun pas banget lagi bokek sih hiks tapi Suamik setuju dan coba-coba buat purchase tanggal keberangkatan minggu depan. Kami pilih tanggal pulang dua hari kemudian dan dapet seharga Rp168.000 saja. Ke luar negerih cuma Rp200.000/pax/pp mah bungkuuuus, mumpung anak bayik masih free of charge. Deg-degan karena pas step terakhir pembelian loading supeeeer lama, tapi akhirnya berhasil issued tiket juga. Horayyy!

Sampai hari keberangkatan kami belom juga booking hotel karena galau. Awalnya mau spend lebih buat nginep di hotel yang lokasi dan fasilitasnya bagusan karena tiketnya udah dapet yang supermurah kaaan, eh tapi kok malah jadi hilang ya euforia murah meriahnya haha *bilang aja bokek* Akhirnya tepat sebelum boarding pesawat, kami booking di daerah Bukit Bintang, Alpha Genesis Hotel, seharga Rp313.000/night saja, lokasinya deket surga makanan Jalan Alor dan ada bathtub nya pula, cocok banget biar Neng Bayi bisa berendem main air sepuasnya pas mandi. Untuk koneksi selama di KL, kami beli sim card Tune dari aplikasi Klook yang lagi promo jadi cuma seharga Rp20.000. Wuhuuu, the budget trip begins!

Day 1

Flight kami jam setengah sebelas pagi, Alhamdulillah jam nya anak bayik tidur jadi aman sentosa di pesawat. Sebelum keluar Bandara KLIA kami ambil sim card dan aktifin kartunya dulu. Kami gak pegang uang Ringgit sama sekali, karena pengalaman trip sebelumnya ambil tunai di negara tujuan rate nya lebih bagus daripada tuker di Jakarta, tapi ternyata pas kita coba ambil ATM pake Bank BNI gak bisa dong *cry* Coba mesin ATM lain pun gak bisa. Akhirnya Suamik coba pakai BRI baru bisa. Hamdallah. Emang deh selalu kudu ada drama di antara kita yah >.<

Dari KLIA, kami naik bis menuju Bukit Bintang dengan tiket RM 18/orang, transit dulu di KL Sentral. Ternyata opsi ini bukan yang terbaik, karena bis ke KL Sentral cuma RM 10/orang, dan kalo naik Grab dari KL Sentral ke Bukit Bintang cuma RM 8 sekeluarga. Kan lumayan yah selisih RM 8 nya haha *pedit*

Selesai proses check in di Hotel Alpha Genesis, kami menuju kamar kami di lantai 8. Kamarnya sangat worth it untuk harga segitu, kamar mandi plus bath tub, ada kulkas, dan bonus view KL Tower. Lumayan, cukup liat dari kamar aja jadinya gaperlu kesana haha

Namanya juga jalan sama bayik, dibawa santai aja. Gak ada itinerary yang muluk-muluk. Setelah puas leyeh-leyeh di hotel kami ke salah satu Mall di Bukit Bintang buat makan malam Nasi Lemak dan Nasi Kebab. Lanjut jalan-jalan malam naik bus Go KL gratisan ke Petronas Twin Tower. Walaupun ini kedua kalinya gue kesini tetep aja kagum sama kemegahan gedung kembar ini. Disini kami foto-foto dan duduk-duduk aja menikmati suasana sebelum akhirnya balik hotel.

Day 2

Itinerary hari ini ke Genting Highland. Dari hotel, kami memutuskan buat jalan kaki ke Imbi sekitar 2 km. Sampai sana kami langsung pesan tiket Awana Skyway, sepaket tiket bus dan gondola pulang-pergi seharga RM 26/pax. Pas lagi nunggu bus dateng kita baru sadar kalau sepatu anak bayi jatoh sebelah haha ampun deh. Mana tadi jalan kaki jauh kan ga mungkin juga kami trace back. FYI, ini udah sepatu ketiga anak bayi yang hilang sebelah dalam dua kali trip dan kami kapok deh beliin sepatu lagi haha Nanti aja ya Nak kalau udah bisa jalan kita belinya :p

Perjalanan ke Genting memakan waktu satu jam dengan bus yang super nyaman. Sampai disana, kami langsung naik gondola yang sudah termasuk di tiket yang tadi dibeli. Satu gondola diisi 6-8 orang. Ada juga pilihan gondola yang glass-floored, yang lebih mahal dan lebih ngeri haha Seru sih pengalaman pertama anak bayi naik gondola ini tapi diselingi kabut juga diseparuh perjalanan jadi sempet gak bisa liat pemandangan apa-apa.

Sebenernya kami gak research sama sekali di Genting tuh ada apa dan mau ngapain. Go with the flow aja. Alhasil kami cuma muter-muter Mall nya, makan siang, icip-icip dan jajan permen di Mall, dan mampir ke Temple … yang ada giant Buddha statue disana, karena setelah kami berusaha googling apa lagi yang bisa di explore di Genting pun hasilnya nihil. Banyak fasilitas yang masih tahap pembangunan dan overall kecuali di Mall nya, kesannya tua aja daerahnya. Mungkin Genting (selain Kasino-nya) semacam destinasi kayak Puncak kalo disini, apalagi waktu itu hujan jadi enak banget udaranya.

Malamnya, kami memutuskan buat makan seafood di Jalan Alor, deket hotel. Jalan Alor ini terkenal surga makanan dan ramai banget. Tapi kudu pilih-pilih juga karena kebanyakan chinese food yang meragukan kehalalannya. Kami pilih salah satu resto yang halal dan pesan seafood, harganya agak mahal tapi rasanya enak banget. Kelar makan kami langsung balik hotel yang cuma in walking distance dari Jalan Alor.

Day 3

Hari Sabtu, hari terakhir kami di KL sebelum nanti malamnya flight balik ke Jakarta. Kami packing dan leyeh-leyeh sampai jam checkout lalu naik Grab ke KL Sentral buat titip koper. Sampai KL Sentral, kami kaget karena udah agak beda dibanding 2 tahun lalu, loker-loker penitipan kopernya udah ganti dan jadi lebih mahal. Sewa loker untuk koper besar sekarang seharga RM 50 atau sekitar RP150.000. Hiksss Gak rela banget uang segitu buat titip koper doang. Alhasil berkat ngobrol sama petugas penitipan kopernya kami diarahin ke loker-loker penitipan koper yang model lama di lantai bawah agak tersembunyi deket Musholla, harganya cuma RM 30 untuk koper besar. Alhamdulillah lumayan banget hematnya

Setelah makan siang disana, kami menuju ke Petaling. Disana kita bisa belanja souvenir yang murah meriah tapi kami gak beli apa-apa. Lanjut ke Masjid Jamek, 2 tahun lalu lagi dibangun dan sekarang udah bagus banget areanya. Kemudian kami ke Lapangan Merdeka pas panas terik, diselamatkan sama segelas Mango Float terus foto di spot mainstream I love KL. Karena panas banget diluar, kami memutuskan buat ngadem ke Pasar Seni sekalian beli oleh-oleh. Di Pasar Seni, kami cari souvenir pajangan buat di rumah baru *ciee*, coklat buat temen dan cemilan di rumah.

Selesai di Pasar Seni ternyata baru jam 4 sore, akhirnya kami iseng balik lagi ke KLCC biar anak bayi pernah naik LRT sekalian beliin popcorn titipan temen dan pengen liat Petronas kalo sore kayak apa *receh amat ya keluargaku iniii wkwk*

Jam 6 sore kami sampai di KL Sentral, ambil koper, lalu beli tiket bus untuk ke Bandara KLIA. Tiket bus seharga RM 30. Bisa juga menggunakan KLIA Express yang lebih bagus dan lebih mahal. Perjalanan ke Bandara sekitar satu jam. Setelah beres check in dan masukin bagasi, kami makan malam di KFC. Kayanya udah jadi keharusan deh buat nyobain KFC di semua negara yang kami kunjungi haha Disana nasi KFC nya semacam nasi uduk; saos nya ada saos biasa, saos thailand, dan saos tomat; chicken strips nya enaaak dan bumbu cocolannya bikin pengen ku bawa pulang huhu enak banget. Dan jam setengah sebelas malam kami pun take off pulang menuju Jakarta lagi

Sebenernya trip ini biasa banget dan minim persiapan, tapi lumayan banget ya karena banyak dapet promo jadilah bisa keluar negeri tapi budget layaknya ke Bandung sajaa haha Semoga besok-besok makin banyak lagi tiket-tiket spektakuler murahnya ke seluruh dunia Aamiin

Salam keluarga antiwacanawacana club. Cheers!

My Breastfeeding Essentials

Wuiii gak berasa 6 bulan pertama menyusui Baby Girl ku sudah dilewati dengan sejuta kenangan haha Sekarang lagi mulai MPASI jadi doain ya anak gadis pinter makan nya Aamiin

Sebagai Mom-to-be, gue inget banget dulu bolak-balik googling cari review orang-orang buat cari info tentang perintilan menyusui jadi sekarang gue mau berbagi info juga. So here it is…

Pompa Asi

Pompa ASI merupakan salah satu perkakas wajib buat working moms yang mau tetap menASIhi anaknya selama bekerja. Berhubung harganya gak murah, gue cari info sebanyak-banyaknya tentang berbagai merk supaya gak mubazir belinya. Berikut adalah pompa ASI yang pernah gue coba:

  • Malish Mirella

Dengan berbagai pertimbangan gue memutuskan untuk beli Malish Mirella saat masuk kehamilan 9 bulan. Niatnya pas melahirkan nanti harus udah punya pompa ASI mana tau dibutuhkan. Malish Mirella merupakan pompa elektrik, dual pump, rechargeable, portable, dan hospital grade dengan harga yang gak terlalu mahal. Malish Mirella punya 2 fase hisapan dengan masing-masing 9 level hisapan. Enaknya lagi, si Mirella ini dual motors jadi ketika dipake dual pump pun gak melemah tarikannya.

Gue menggunakan Mirella ini mulai anak gadis umur satu bulan, sebelumnya kami fokus direct-breastfeeding. Masa-masa awal pompa tuh butuh keteguhan hati sekali, karena walaupun PD berasa penuh tapi ASI yang terpompa cuma dikit hiks Saat itu gue lagi mengalami krisis percaya diri dalam mengASIhi jadi rasanya patah hati banget lihat hasil pompaan :””” Tapi gue tetep berusaha memompa sebisanya dengan tetep mengutamakan DBF, bangun setiap jam 1 malam untuk power pumping selama 1 jam dengan hasil pompa paling banyak 30 ml saja hiks Kelemahan Mirella ini suaranya lumayan keras jadi kalo tengah malam pompa harus jauh-jauh dari anak bayi biar ga kebangun.

  • Spectra 9+

Mulai merasa frustasi karena hasil pompaan yang segitu-gitu aja, gue pun inisiatif pinjam pompa ASI lain ke kakak ipar, dengan harapan siapa tau beda alat bisa beda hasilnya. Gue pun dapat pinjaman Spectra 9+, pompa elektrik dual pump, rechargeable, dan portable. Pompa sejuta umat ini mesinnya ringkas banget, punya dua fase hisap juga tapi hanya punya single motor, jadi buat gue yang terbiasa dual pump pake Mirella berasa kurang nampol tarikannya haha Alhasil gue hanya coba satu kali dan balik pakai Mirella lagi.

  • Mooimom Silicon Breastpump

Berkat googling sana-sini, gue minta Suami buat beli Mooimom milk saver ini. Waktu itu di bulan-bulan pertama PD masih sering berasa ‘penuh’ jadi sekalian DBF biasanya gue pasang Mooimom ini di sisi sebelahnya buat menampung ASI yang netes saat LDR. Lumayan banget lho bisa dapet 40-80 ml buat tambah stok ASIP di kulkas hihi

  • Avent Manual Comfort

Sewaktu pinjam pompa ASI ke kakak ipar, beliau bilang kalo dia lebih suka pompa sehari-hari di kantor pakai Avent Manual, lebih berasa kosong PDnya katanya. Gue saat itu belum terlalu tertarik karena merasa kayaknya gak praktis ya kalo manual, tapi tetep gue pinjam sekalian. Eh ternyata oh ternyata… waktu iseng coba pumping sambil tandem DBF, lho…. kok enaaak haha Hasil pumping juga (berasa) lebih banyak. Jadi jatuh cinta sama si Avent Manual Comfort ini. Entah pengaruh waktu (gue udah mulai pumping selama beberapa pekan) atau pengaruh mental sih, kalo pake Mirella rasanya kebayang masa-masa hasil pompaan seuprit mulu jadi gue (mungkin) gabisa rileks yaaa.

Si Avent Manual ini enak banget dipakai pas masih cuti melahirkan, saat harus berjibaku antara DBF dan pumping. Sebagai orang yang malesan, kalo pake elektrik keburu males ngebayangin pasang printilannya, sedangkan Avent Manual ini perintilannya dikit banget jadi bisa langsung dipakai sebelum niat pumping gue memudar haha Ditambah lagi suara yang dihasilkan juga nyaris gak ada (cuma tek-tek-tek bunyi tuas aja), perfect sekali buat power pumping tengah malam ataupun sambil tandem DBF, gak berisik buat anak bayikuu walaupun yaaa Mamak rada olahraga tangan ya kan tapi berhubung gue tipe yang ASI nya Alhamdulillah cukup- aja jadi gue merasa Avent Manual ini lebih efektif dan efisien ngosongin PD hihi Sampai setelah masuk kerjapun si Avent Manual Comfort ini tetap idolakuuu berhubung kerjaan gue yang mobile emang paling enak bawa pompa ASI yang ringkas begini.

Cooler Bag

  • Natural Moms

Cooler bag terbaik sih ini. Desainnya pun elegan, gak terlalu heboh motif dan warna-warninya. Daya tahan dinginnya pun sampai 20 jam. Gue pakai tipe tote bag, kapasitasnya fit perfectly sama Malish Mirella yang mesin dan perintilannya memang agak geday. Sayangnya punya gue jahitannya sobek setelah di abuse 6 bulan hiks entah dimana bisa betulinnya.

  • Nertur Goods

Sebagai penyuka shabby chic, gue sesuka itu sama model dan motif-motifnya Nertur Goods. Bunga-bunga gemes gitu haha Gue pakai Mini Ranselnya, awalnya sengaja ditinggal di kantor buat bawa perlengkapan pumping kalo harus kerja diluar kantor sebentar, tapi semenjak tas Natural Moms andalan sobek jadilah diberdayakan buat cooler bag sehari-hari. Untuk daya tahan dinginnya masih dibawah Natural Moms tapi lumayan lah masih bisa kepakai banget buat gue yang perjalanan rumah ke kantor setengah jam-an aja atau kalo durasi kerja di luar kantor kurang dari empat jam (belum pernah coba lebih lama dari itu).

Nursing wear

This is my fave part of breastfeeding uyeaaay~ Say goodbye sama baju-baju sebelum hamil karena (terutama) lingkar dadanya udah ga muat lagi hiks tapi jadi punya alasan buat belanja baju menyusui lucuk tiap bulan haha Beruntungnya kita, jaman sekarang tuh baju menyusui udah kece-kece luarbiasaaa..

  • Daster batik kancing depan

Awal-awal melahirkan gue saranin untuk pakai daster batik dengan bukaan depan yang panjang (jangan yang kancingnya cuma dua biji gitu), selain nyaman dan adem, masa-masa itu Mom dan Baby masih sama-sama belajar untuk menyusui, DSA anakku menekankan sebisa mungkin harus skin-to-skin, selain itu bayik juga minumnya masih sering banget, jadi daster bukaan depan yang panjang convenient sekali supaya gak ribet. Maklumin ya Suamik, kalo Istrinya bengep kurang-tidur, rambut berantakan, dasteran pula haha

  • Nursing midi/mini dress

Nah begitu Mom dan baby udah luwes menyusuinya, mending pakai nursing midi/mini dress buat di rumah, supaya lebih enak dipandang Suami dan kita pun jadi merasa cantique *apasi* haha Gue biasa beli di shopee dan instagram, merk nya banyaaak, misalnya Mamigaya atau Justmom, dan harganya pun affordable. Nursing dress ini biasanya dengan bukaan samping tanpa resleting yang praktis banget, gak keliatan lho kalo ini khusus busui. Me likey~

  • Nursing top/tunic

Waktu masih bayik kecil, atasan kancing/resleting depan buat menyusui di luar rumah masih bisa banget digunakan karena bayi masih anteng aja ditutup apron. Semakin besar, anak gadis makin aktif dan gak betahan kalo Mamaknya tutupin apron, alhasil nursing top to the rescue~ *yesss Mamak bisa belanja lagihh*

Gue lebih suka nursing top/tunic yang bukaan samping tanpa resleting, atau bukaan dengan resleting tapi ada layer penutupnya lagi jadi tanpa apron pun masih aman. Penting banget buat pilih bahan yang nyaman, seperti kaos atau katun. Favorite gue brand Mikhadou, mereka bikin nursing wear yang nyaman banget, modelnya kaos/atasan simpel dan chic, dan ada nursing dress nya juga yang bisa dipakai di rumah.

Segitu dulu reviewnya yaa, semoga membantu.

Semangat mengASIhi dan jangan lupa bahagyaaaa.

Penting Gak Penting

Dulu sebelum mengalami punya bayi, jamannya masih baca-baca seputar mengASIhi, gue suka menemukan mama-mama posting sertifikat S1-ASI selepas 6 bulan ASI eksklusif anaknya dan membatin ngapain sih posting sertifikat begituan segala? penting banget ya?

Sekarang setelah mengalami sendiri drama suka-duka-airmata-dan begadangnya mengASIhi anak gadis, rasanya gue butuh sense of accomplishment, at least dari gue sendiri, with this

hehehehe kemakan omongan sendiri dah tuh. Maaf ya kalo berlebihan. Perjalanan mengASIhi kami pun masih jauh dari selesai, tapi semoga bisa menjadi pengingat dan motivasi buat gue sendiri yang sangat pemalas dan inkonsisten ini dalam segala hal, bahwa: I could go extra miles if I determined to.

Semangat memberi yang terbaik untuk anak kita (apapun bentuknya) dan jangan lupa bahagia. ❤

Membuat Paspor Bayi

Dalam rangka cari kesibukan aja supaya cuti Mamak yang kurang dari seminggu lagi ini lebih berfaedah, gue dan Suami memutuskan buat bikin paspor buat anak bayiku. Entah kapan ada rezekinya buat jalan-jalan yang penting punya aja dulu supaya kalo tiba-tiba bisa liburan langsung cuss aja #keluargaantiwacana hihi

Berhubung kami bikin paspor di tahun 2016 dan dari info yang kami baca prosedurnya udah jauh beda sama yang sekarang. Misalnya, dulu kami tinggal datang aja sepagi mungkin buat ambil nomor antrian, tapi sekarang harus buat appointment online dulu. Setelah tanya sana-sini termasuk via twitter ke Kantor Imigrasi Soekarno Hatta, ternyata untuk pembuatan paspor bayi bisa langsung datang aja ke Kanim ga perlu daftar online dulu, antriannya pun khusus. Tapi ini khusus bayinya aja yaa, kalo buat orangtuanya sih berlaku prosedur pada umumnya.

20180330_21160229750473.png

Syarat pembuatan paspor bayi adalah sbb

  1. Asli dan fotokopi KTP kedua orangtua (dalam selembar kertas A4)
  2. Asli dan fotokopi buku/akta nikah (dalam selembar kertas A4)
  3. Asli dan fotokopi kartu keluarga
  4. Asli dan fotokopi akta kelahiran bayi
  5. Asli dan fotokopi halaman identitas paspor kedua orangtua yang masih berlaku (dalam selembar kertas A4)
  6. Surat pernyataan beda alamat dengan materai (jika KTP ayah dan ibu berbeda alamat)
  7. Surat pernyataan orangtua dengan materai

Berhubung Mamak masih cuti jadinya ayah deh yang siapin semua syarat plus fotokopi di kantor sehari sebelumnya haha

Niat hati mau datang pagi-pagi ke Kanim nya, tapi apa daya anak bayik baru bangun jam 8 pagi, Mamak masih teler pumping malam, dan ayah juga masih ngantuk berat karena dinas malam. Alhasil jam setengah 9 baru siap-siap. Siap-siap setelah punya bayi kan rempong yaa, mandiin lah, pakein baju, packing diaper bag, plus nyusuin sambil pumping pagi dulu. Belom berangkat udah capek haha

Jam 10 kami sampai di Kantor Imigrasi Soekarno Hatta. Sistem antrian online bikin suasana Kanim jadi lebih kondusif dibanding waktu kami kesana 2016 lalu. Sampai disana Bunda sama anak bayi cari tempat duduk untuk nunggu sementara ayah isi formulir, ngelengkapin berkas dan ambil nomor antrian.

Petugas memeriksa kelengkapan dokumen asli dan fotokopinya, setelah itu Ayah dapet nomor antrian untuk foto dan wawancara. Gak sampai 5 menit kemudian nomor kami dipanggil masuk. Petugas input data dan wawancaranya cuma tanya mau ke negara mana (kami jawab asal sebut aja wkwk). Setelah itu anak bayik difoto. Harap maklum deh kalo foto paspormu gak karuan ya, Nak haha Oiah untuk bayi gak direkam sidik jari segala kok. Alhamdulillah cepet banget prosesnya. Kami diberikan resi untuk pembayaran sebesar Rp355.000 dan paspor bisa diambil 4 hari kerja setelah pembayaran.

20180327_1100551528488776.jpg
Perjuangan Mamak supaya anak bayi liat kamera wkwk

Semoga ayah sama Bunda diberi rezeki yaaa supaya paspor anak bayi bisa segera terpakai hihi Aamiin.

Baby Stuff : Steal or Splurge?

Emang ya anak bayik itu ‘mengalihkan duniaku’ banget haha hidup tuh semua-semua jadi berpusat sama anak gadisku yang sekarang udah 2 bulan umurnya. Banyak yang nanya, udah bisa apa nih sekarang? haha yakaleee pemirsaa. Alhamdulillah udah bisa senyam-senyum ketawa-ketiwi ngerespon kalo diajak ngobrol hihi

Tulisan ini gue mau review beberapa baby stuff nya anak gadis berdasarkan pengalaman gue. Steal or splurge tuh apa sih? Ya maksudnya dengan harga yang lumayan, barang-barang ini worth to buy (splurge) atau mending pakai barang lain yang lebih murah tapi fungsinya mendekati gitu (steal).

Nuna Leaf

Sebenernya barang ini jadi wishlist ayahnya banget semenjak hamil, mamaknya malah biasa aja. Tapi ternyata alhamdulillah rejekinya anak bayik dapet kado bouncer sampe 3 biji, alhasil Suami mengurungkan niat buat beli, dompet kami terselamatkaan haha

Tapi seiring berjalan waktu, gue kok gak puas sama performa bouncerbouncer kado itu ya, anak bayik ga betah lama-lama, boro-boro deh bisa tidur dia nya disitu, padahal anak gue lagi masa-masanya tidur digendong tapi ditaroh kasur malah bangun *mamak encoque* dan sekarang malah mamak yang ngerayu-rayu Ayah buat beli Nuna Leaf ini *labil* tapi ditolak mentah-mentah sama doi haha Sampai akhirnya satu moment gue lagi down banget karna bb anak akhirnya Suami menghibur dengan kasih ijin buat…. sewa aja haha

Gue pun cari-cari di instagram penyewaan Nuna Leaf daerah Tangerang dan ketemulah di @kyutababyrent, harga sewanya Rp250ribu/bulan exclude ongkir dan kita dapet warna Dawn (biru muda).

Percobaan pertama wooow langsung berhasil bikin anakku anteng selama setengah jam. Rekor. Emang sih waktu itu dia lagi bagus moodnya sehabis mandi dan kenyang susu. Kemudian rekor selanjutnya adalah anak gadis beberapa kali bisa tidur sendiri tanpa ngempeng atau digendong dulu. Tinggal swing-swing trus dia kiyep-kiyep teler aja gitu haha Terus lagi yang biasanya dia tidur pas digendong tapi ditaroh kasur bangun, sekarang bisa ditaroh di Nuna Leaf, swing-swing, dan anak gadis sukses tetep tidur dengan nyenyaknyaa. Horeee, game changer banget deh, mamak approved!

Walaupun pasti ada saat-saat anak bayik gamau boboan di Nuna dan ada waktunya juga dia bosen setelah beberapa lama didudukin disitu, tapi lumayan lah mamak jadi ada kesempatan ngasoh sebentar haha Jadi selama ada budgetnya sih boleh lah Splurge buat beli atau sewa si Nuna Leaf ini~ (walaupun ijin buat beli sendiri ga turun-turun dari si Ayah hihi)

Baby K’tan

As I said before, anakku sukanya digendong. Tapi makin lama mamaknya kewalahan juga kalo harus gendong dengan tangan kosong, apalagi kalo lagi jalan-jalan keluar. Pegel cuy.

Kayanya hampir semua tipe gendongan gue punya, baik beli atau kado. Jarik ada tapi gabisa makenya. Punya sling tapi karena asal beli jadi ga kepake. Geos masih terpakai sesekali tapi masih belum sreg. Moby wrap yang KW dari kado ga enakeun. Hipseat kado masih kekecilan anaknya.

Sampai akhirnya mamak tergoda pengen wrap tapi gamau ribet jadi tergoda sama si Baby K’tan ini. Tapi harganya wow yah buat sehelai kain kaya gini masa 600ribu haha

Tapi jangan sedih. Suatu hari temen se-geng gue nawarin butuh apa nih, mereka mau kasih kado. Ahaaa, kesempatan! Gue tanya budget mereka berapaa (karena emang sedeket itu sih temenannya), mereka sebut nominal, ga cukup buat beli si K’tan ini, jadi gue tambahin budget kekurangannya wkwk Lumayannn cuma keluar budget seharga baby wrap lokal tapi dapet si K’tan idaman haha Alhamdulillah.

Berhubung si K’tan ini ada size nya, gue beli langsung di website Baby K’tan Indonesia biar kalo salah size bisa ditukar. Gue pakai size XS warna eggplant.

Begitu paket sampai dirumah mamak udah gak sabar pengen pake. Dicoba ke anak bayi dan agak kesusahan buat praktekin Kangaroo position (karena waktu itu baru 2 bulan umurnya). Mamak insecure, anak jadi gak nyaman. Akhirnya memutuskan buat tunda pemakaian dulu sampe umur 2.5bulan supaya bisa praktekin Hug position.

Umur 2.5 bulan mamak cobain lagi dengan hug position. Tapi kok masih ketar-ketir ya sama posisi kakinyaa huhu Anak bayi juga gak sampai 5 menit udah ngerengek minta dilepas huhu mamak sedih. Sampai sekarang pun masih belom bisa klik sama si K’tan ini walaupun gue insist untuk coba-coba latihan pake ini di berbagai kesempatan. Jadi, Steal ajadeh, mending latihan pakai wrap yang lebih murah dulu huhu

Beco Gemini

Pencarian gendonganku belom berakhir dan berujung sama ke-kepo-an pada jenis SSC. Alasannya sih pengen cari gendongan yang Suami juga bisa pake kalo jalan-jalan, apalagi Suami tipe yang sukanya jalan keluar ditambah kami ada plan traveling di akhir tahun nanti.

Banyak banget ya merk SSC tuh, dari yang lokal sampe impor. Ergobaby, Boba, Nana, Zekkel, you name it. Semua ada plus minusnya. Belum lagi harganya yang wooow. Merk impor harganya hampir pasti jutaan rupiah. Merk lokal juga ga murah. Yang KW aja bisa sampe setengah juta haha kacau.

Baca review sampai pusying akhirnya tertarik sama 3 merk. Ergobaby, tapi harganya diatas 2 juta bikin mundur teratur, udah nabung pun gak akan tega belinya haha *pelit* Ada KW nya sih tapi kok insecure yaa. Terus ada Boba, masih mahal tapi dibawah Ergo, sekitar 1,4juta. Bisa lah mamak nabung etapiii dia gabisa hadap depan hmmm hmmm. Walaupun hadap depan gak disarankan dan gak boleh lama-lama tapi kan seru ya kalo traveling sesekali anaknya dibiarin liat pemandangan depan mata gitu haha Yang terakhir merk Beco, gak se-hits dua merk sebelumnya tapi review nya bagus, cocok buat yang slim/petite, dan bisa hadap depan. Mantapsss, mamak naksir! Tapi harganya 1,8 juta saja *brb itung koin kembalian beli sayur*

Iseng-iseng cari preloved di instagram with no expectation awalnya, soalnya ga hits kan merk Beco ini. Eh ternyata ada dooong beberapa yang jual. Ada 1 post yang jual dengan harga paling murah, separuh harga barunya, cuma 1x pake masih mulus katanya, tapi postingannya bulan Maret 2017. Setahun yang lalu. Berhubung belom ada tulisan sold nya jadi gue iseng hubungin pemiliknya dan ternyata belum kejual yeaaay~ Setelah minta fotoin barang aslinya dan beneran masih mulus cuma dipake sekali akhirnya kami deal dan si Beco pun ditangan. Alhamdulillah.

Sampe sekarang si Beco ini best buy banget lah. Anak gadis juga betah digendong selama jalan ke mall pake ini. Ayah Bunda semua bisa pake. Pas juga buat Mamak dan bayik yang sama-sama mungil ini gak ‘tenggelam’ pakainya. No need infant insert pula. Ga kerasa pegal dipundak karena beban bertumpu di waistbelt nya. Buat yang suka jalan-jalan worthed sekali untuk Splurge beli gendongan model SSC begini. Mamak happy!

Si Bau Tangan

How’s life? haha Nano-nano lah ya dengan segala drama, sedikit cemas banyak rindunya bahagianya, sebagai ibu baru dari seorang baby girl yang…. bau tangan! haha

Taulah ya istilah bau tangan buat para anak kicik yang maunya digendooong terus, apalagi newborn gini, kalo ditaroh kasur nangis badhay.

Sebelumnya gue termasuk mamak yang irit gendong dan timang sana sini. Kalo nangis ya gue puk-puk aja sambil duduk, dengan dalih biar gak kebiasaan dan karena hemat tenaga juga sih, berhubung gak ada asisten di rumah.

Tapi gak demikian dengan ayahnya. Berhubung doi kerja dan sampe rumah kangen berat sama anaknya, jadi kalo di rumah ayahnya seneng banget gendong dan timang anaknya. Ditambah lagi ayahnya gak bisa nyusuin kan yaeyalaaah jadi satu-satu nya cara doi buat soothe anak bayik ya dengan gendong dan timang-timang.

Tapi semuanya berubah….

Sewaktu gue nonton channel National Geographic di TV, ada sebuah acara yang nyeritain pengalaman dari seorang pria muda yang pas kecil tinggal di sebuah panti asuhan di Romania, sebelum akhirnya diadopsi sebuah keluarga di US.

Kemudian ditayanginlah cuplikan video pas dia kecil, berikut kondisi panti asuhannya di Romania yang… hhhh sangat gak layak buat anak-anak. Lebih mirip bangsal rumah sakit dengan jumlah anak yang overcapacity, gak sebanding dengan jumlah pengasuhnya. Miris banget liatnya. Kondisi kaya gitu sangat sangat pengaruh ke kesehatan fisik dan mental anak-anak disana. Bahkan ada anak-anak yang sampai maaf mengalami keterbelakangan mental, termasuk si pria muda itu juga bermasalah perilakunya pas gede sebagai efek psikologis dari masa kecilnya. Sedih, gue sampai nangis.

Terus apa hubungannya sama bau tangan?

Jadi saat di video itu dikasih liat keadaan anak-anak disana, banyak anak-anak yang suka mengayun-ayunkan badannya sendiri ke depan-ke belakang. Ada juga balita-balita yang berguling kanan-kiri sendiri di boks tidur mereka.

Morgan Freeman, host acara tsb nanya, “kenapa mereka mengayun-ayun badan mereka sendiri kaya gitu?”

dan jawaban si pemuda itu kira-kira gini, “karena gak ada yang menggendong mereka waktu kecil, jadi itulah cara mereka menenangkan diri.”

Plak.

Gue merasa tertampar. Patah hatiku. Langsung berderai-derai airmata mandangin anak kicik disebelah gue.

Ternyata buat mereka, para bayi dan anak-anak, gendongan dan ayunan segitu berarti. Ternyata efeknya bisa sebesar itu buat psikologis anak.

Gue menyesal, masa anak gue yang orangtuanya lengkap di sisinya dan cinta banget sama dia pelit gendong-gendong, padahal diluar sana ada anak-anak yang rindu sekali di timang-timang tapi mereka gak bisa dapatkan.

Semenjak itu gue jadi menikmati sekali gendong dan timang-timang anak bayik. Bodo amat dibilang bau tangan, gapapa deh mamak capek, insyaallah ikhlas deh repot sedikit yang penting anak gadisku bahagiaaa. Sampai dia gak mau digendong lagi, sampai kami ortunya gak kuat gendong lagi.

I love youuu, anak gadis ❤

Welcome to the world, lil’ one ❤

Kapan keluar, dek?

Hari perkiraan lahir atau HPL adek bayi jatuh pada 12 Januari 2018. Bulan Desember gue masih kerja seperti biasa di kantor, pas sibuk sibuknya akhir tahun berhubung gue bagian finance kan. Gue masih menimbang-nimbang kapan enaknya mulai cuti supaya bisa lebih lama paska lahiran aja.

Deadline kerjaan kantor alhamdulillah kelar seminggu sebelum natal, jadi gue dan Suami menghabiskan minggu terakhir bulan Desember dengan cuti tahunan buat refreshing dan siap-siap menyambut lahiran.

Selama cuti itu gue berusaha induksi alami misalnya ngelakuin jalan pagi, kalo siang kami nge-mall demi biar gue bisa jalan kaki yang banyak dan lama (karena keliling kompleks mah limabelas menit juga beres), makan nanas, makan kurma, dan main birthing ball sambil affirmasi ke adek bayi ngerayu biar doi lahirnya pas Bapake cuti aja. Berhubung jam kerja Suami yang ajaib, kan panik aja kalo misal gue mules tengah malem pas Suami lagi kerja haha Kontrol ke Obgyn tanggal 30 alhamdulillah adek bayi udah masuk panggul dan udah bukaan satu. Tapi apa daya, sampai Bapake kelar cuti adek bayi masih betah diperut Mamak hiks

Malam tahun baru 2018 gue habiskan dengan main birthing ball sambil liat kembang api dari jendela kamar sendirian soalnya Suamik udah mulai kerja lagi. Tanggal 1 nya nyempetin jalan-jalan keluar lagi sebelum Suami kerja sore. Sempet ngerasain kontraksi tapi masih gak beraturan dan kemudian hilang gitu aja hiks Tanggal 2 pas Suami jadwal libur pengganti, gue ngajak Suami buat ke Mangga Dua nyari sesuatu, udah janjiin doi dari lama tapi ga sempet-sempet. Kami tawaf keliling Harco dari siang sampe malem, mayan banget buat workoutnya Bumil 39 weeks haha Pulangnya mampir jemput mertua buat nginep di rumah dan baru sampe rumah jam 12 malam.

Kontraksi, is that you?

Pas tidur, gue merasa sakit perut kayak mau menstruasi, cuma gak sesakit itu sih, jadi berfikiran paling kontraksi palsu lagi. Gue kebangun bentar liat jam, baru setengah 4 pagi, dan lanjut tidur. Pas tidur, gue ngerasa ada air yang ngerembes gitu aja. Deg. Langsung deg-degan. Jangan-jangan ketuban. Tapi gak yakin, soalnya pas hamil gue sering kebangun buat BAK, siapa tau kali ini khilaf aja kelepasan gitu kan wkwk Akhirnya gue bangun dan Suami kebangun juga, ternyata jam setengah 5, gue bilang “ini ada air air apa yah?”, clueless abis haha Suami langsung sibuk googling (husband jaman now ye kan) dan gue langsung buka instagram karena gue ada save banyak postingan tentang ketuban pecah dini. Semacam udah feeling kali yah haha

Gue bangun ke kamar mandi buat bersih-bersih, ternyata ada darah tapi sedikit banget, gue ngerasa air nya masih ngalir jadi gue mutusin buat lanjut mandi dan keramas siapa tau emang udah waktunya lahiran dan gatau kapan lagi bisa mandi kan haha Selesai mandi kok ternyata masih berasa ngalir aja, akhirnya gue telepon Dita yang pernah pecah ketuban, “Dit, aku ada air ngalir nih kira-kira ketuban bukan ya?” haha setelah ngobrol bentar, gue dan Dita beranggapan kalo itu air ketuban dan langsung ngajak Suamik dan mertua buat siap-siap ke rumah sakit. Suasana waktu itu selow banget, Suami sama mertua masih mandi-mandi dulu, ngecek kelengkapan hospital bag yang udah siap dari sebulan lalu, sekitar jam 6 pagi kami berangkat ke rumah sakit.

Jarak rumah ke RS cuma 15 menit, sampai sana gue masuk via IGD pake kursi roda padahal ga kenapa-napa haha Gue stay di IGD sambil suster (atau bidan?) ngecek dan ternyata di pembalut yang gue pakai biar ketuban ga rembes udah ada darah. Deg. Langsung ciut. Beneran lahiran sekarang ini mah haha Setelah dicek dengan kertas lakmus, fix beneran air ketuban ternyata jadi gue harus diinfus antibiotik. Kemudian dicek dalam, alhamdulillah bukaan dua, kemudian CTG buat cek detak jantung janin dan alhamdulillah bagus. Gue sempet tanya apakah perlu diinduksi, mengingat kalo KPD kan harus cepet dilahirkan khawatir infeksi, tapi kata bidannya gak perlu selama progress kontraksinya bagus.

Setelah selesai cek ini-itu, gue dipindah ke ruang bersalin. Disana pasiennya cuma gue sendiri. Kontraksi makin berasa tapi masih bearable, gue baring ke kiri terus yang katanya biar mancing kontraksi, masih bisa santai ngobrol ketawa-tawa sama suami sambil ngitung interval kontraksi pake aplikasi. Sempet kesel karena TV ruang bersalin malah nayangin sinetron Indosiar prahara rumah tangga, yang ada bukannya rileks malah emosi haha

Karena kami belum makan, Suami pamit keluar buat beli sarapan dan jajanan. Kontraksi makin rapat dan makin sakit. Rasanya persis kayak sakit menstruasi, tapi lebih sakit dan timbul-tenggelam gitu. Gue jadi nyesel selama ini sering minum obat penghilang sakit pas mens, jadinya sewaktu lahiran jadi gak biasa nahan sakit hiks Alhamdulillah dateng kaka ipar yang udah pengalaman lahiran dan punggung gue dipijit-pijit halus tiap kontraksinya dateng.

Pak Suamik lama banget gak balik-balik, gue udah laper dan mulai kesel karena kontraksinya makin sakit tapi doi malah gak ada, sampe gue telpon suruh cepetan haha Agak lama Suamik baru balik bawa sarapan nasi dan jajanan, pocari sweat buat ngejaga cairan dan sari kurma. Berhubung kontraksi makin sering dan makin sakit, gue gak bisa makan banyak, sari kurma jadi penyelamat bangeeet buat nambah tenaga selama proses panjang lahiran ini.

Sebenernya gue udah siapin dan bawa birthing ball untuk lahiran konon biar prosesnya cepet, tapi berhubung KPD gaboleh banyak gerak jadi selama proses lahiran gue cuma baring kiri terus sambil dipijit halus Suami di punggung, sempet ngomel karena awalnya pijitan doi ngasal abis ga seenak dipijitin kaka ipar tapi lama-lama jago juga kok haha Later did I know kalo ternyata doi sampe kram tangannya mijitin gue ra’ uwis-uwis haha terharu deh.

Jam setengah 11 cek bukaan lagi alhamdulillah maju jadi bukaan empat. Kontraksi makin rapat sakitnya. Setiap kontraksi dateng gue cuma bisa pegangan dan remas pundak Suamik. Berusaha banget buat nguasain nafas dan kontrol suara buat ‘teriak’nya pake nada rendah biar gak habis tenaga kayak yang diajarin pas prenatal yoga.

Jam 12 cek dalam lagi alhamdulillah melesat jadi bukaan tujuh. Obgyn gue sempet dateng ngajak ngobrol bentar. Bidan mulai nyiapin ruang bersalin yang sesungguhnya dan gue dipindah kesana. Disini sakitnya udah sangat sangat ga santai. Kontrol nafas sama suara udah buyar, istighfar aja udah setengah teriak. Suami udah dibejek-bejek ga karuan haha

Sekitar jam 12.30 bidan ngecek lagi dan alhamdulillah bukaan lengkap. Bersyukur banget progressnya termasuk cepet. Sakitnya udah luwarbiyasah karena campur sama mules pengen mengejan juga, tapi masih belom boleh. Kebetulan banget nyokap pas telepon, jadi sempet teleponan bentar minta maaf segala macem. Sempat disuapin sari kurma lagi sana Suami buat nambah tenaga. Obgyn udah mulai siap-siap. Rasa pengen mengejan udah ada, tapi pas di cek bidan masih belom boleh. Bolak-balik gue minta dicek karena udah ga tahan, dan masih belom boleh tuh rasanya….. kesel abisss wey. Jam 1 siang, akhirnya bidan manggil Obgyn gue tanda udah siap buat lahiran. Obgyn gue ngasih wejangan tentang nanti mengejannya gimana dan kasih tenggat waktu sampe 13.45, kalo belom keluar juga baby nya harus di vacuum. Hadeeeh iya deh dok iya cepetan udah gakuat. Kemudian dikasih aba-aba buat mengejan pas kontraksi dateng dan mungkin gue panik ya pertama kali, gasempet tarik nafas langsung mengejan, pake suara dan merem pula. Salaah abis. Gagal. Tenggorokan langsung berasa kering. Akhirnya diingetin buat tarik nafas panjang dulu, ga pake suara dan jangan merem. Kedua kali, kontraksi dateng dan gue tarik nafas panjang trus mengejan, disemangatin semuanya ‘Ayo, baguus, pinteeer’ (udah SOP nya gitu deh kayanya dimana-mana wkwk) dan lumayan berhasil udah keliatan kepalanya bikin makin semangaaat. Akhirnya setelah beberapa kali mengejan, lahirlah si adek bayi (kita panggilnya emang ‘adek bayi’ selama hamil haha) ke dunia, a baby girl ❤ alhamdulillah. Begitu adek bayi keluar dengan tangis yang kencang, gue dan Suami juga sama-sama nangis terharu, takjub, lega dan bahagia campur jadi satu.

Adek bayi dibersihin lalu ditaruh di dada gue sebentar terus Suami dan adek bayi keluar dulu untuk ditimbang dan diadzanin sementara gue di ‘obras’ dulu, sempat-sempatnya nanya bu bidan dibius atau nggak pas dijahit haha serem soalnyaaa.

Begitu selesai, Suami dan adek bayi masuk lagi untuk proses IMD. Alhamdulillah adek bayi pinter sekali gerak-gerak di dada gue huhu terharu. Gue dan Suami separoh gak percaya kalo sekarang udah punya anak, baby yang dibawa-bawa kemana-mana di perut 9 bulan udah lahir hihi Alhamdulillah ya Rabb udah diberi kehamilan dan persalinan yang lancar, adek bayi juga pengertian sekali dengerin affirmasi kami buat lahir pas Bapake libur pengganti dan lahir sehat selamat dan sempurna 😍

Poin dari pengalaman gue (bisa berbeda dengan orang lain ya)

1. Birthing ball dan jalan kaki itu ngefek sekali untuk induksi alami.

2. Kontraksi mau lahiran tuh rasanya kayak sakit mau haid, perut bagian pusar mengeras. Kalo kontraksi palsu nanti sakitnya hilang sendiri. Jadi buat yang masih gadis nikmatin aja rasa sakit pas haid itung-itung latihan haha

3. Sedia kertas lakmus daripada kayak gue cap-cip-cup mengira-ngira ketuban apa bukan.

4. Jangan panik kalo ketuban pecah dini, segera ke RS, minimalisasi gerak, minum air atau pocari sweat yang banyaak buat jaga cairan.

5. Harus makan biar punya tenaga. Buat gue kemarin sari kurma ngebantu banget nambah tenaga.

6. Prenatal yoga penting, latihan nafas sama vocalizing berguna banget. At least buat gue berguna sampai bukaan 7, selebihnya BYE wkwk Senam hamil berguna buat tau teknis pas mengejan.

7. Baring hadap kiri sambil dipijit punggungnya buat gue efektif buat mancing kontraksi. Tambah sakit sih, tapi justru itu yang kita cari kan? haha