Penting Gak Penting

Dulu sebelum mengalami punya bayi, jamannya masih baca-baca seputar mengASIhi, gue suka menemukan mama-mama posting sertifikat S1-ASI selepas 6 bulan ASI eksklusif anaknya dan membatin ngapain sih posting sertifikat begituan segala? penting banget ya?

Sekarang setelah mengalami sendiri drama suka-duka-airmata-dan begadangnya mengASIhi anak gadis, rasanya gue butuh sense of accomplishment, at least dari gue sendiri, with this

hehehehe kemakan omongan sendiri dah tuh. Maaf ya kalo berlebihan. Perjalanan mengASIhi kami pun masih jauh dari selesai, tapi semoga bisa menjadi pengingat dan motivasi buat gue sendiri yang sangat pemalas dan inkonsisten ini dalam segala hal, bahwa: I could go extra miles if I determined to.

Semangat memberi yang terbaik untuk anak kita (apapun bentuknya) dan jangan lupa bahagia. ❤

Advertisements

Membuat Paspor Bayi

Dalam rangka cari kesibukan aja supaya cuti Mamak yang kurang dari seminggu lagi ini lebih berfaedah, gue dan Suami memutuskan buat bikin paspor buat anak bayiku. Entah kapan ada rezekinya buat jalan-jalan yang penting punya aja dulu supaya kalo tiba-tiba bisa liburan langsung cuss aja #keluargaantiwacana hihi

Berhubung kami bikin paspor di tahun 2016 dan dari info yang kami baca prosedurnya udah jauh beda sama yang sekarang. Misalnya, dulu kami tinggal datang aja sepagi mungkin buat ambil nomor antrian, tapi sekarang harus buat appointment online dulu. Setelah tanya sana-sini termasuk via twitter ke Kantor Imigrasi Soekarno Hatta, ternyata untuk pembuatan paspor bayi bisa langsung datang aja ke Kanim ga perlu daftar online dulu, antriannya pun khusus. Tapi ini khusus bayinya aja yaa, kalo buat orangtuanya sih berlaku prosedur pada umumnya.

20180330_21160229750473.png

Syarat pembuatan paspor bayi adalah sbb

  1. Asli dan fotokopi KTP kedua orangtua (dalam selembar kertas A4)
  2. Asli dan fotokopi buku/akta nikah (dalam selembar kertas A4)
  3. Asli dan fotokopi kartu keluarga
  4. Asli dan fotokopi akta kelahiran bayi
  5. Asli dan fotokopi halaman identitas paspor kedua orangtua yang masih berlaku (dalam selembar kertas A4)
  6. Surat pernyataan beda alamat dengan materai (jika KTP ayah dan ibu berbeda alamat)
  7. Surat pernyataan orangtua dengan materai

Berhubung Mamak masih cuti jadinya ayah deh yang siapin semua syarat plus fotokopi di kantor sehari sebelumnya haha

Niat hati mau datang pagi-pagi ke Kanim nya, tapi apa daya anak bayik baru bangun jam 8 pagi, Mamak masih teler pumping malam, dan ayah juga masih ngantuk berat karena dinas malam. Alhasil jam setengah 9 baru siap-siap. Siap-siap setelah punya bayi kan rempong yaa, mandiin lah, pakein baju, packing diaper bag, plus nyusuin sambil pumping pagi dulu. Belom berangkat udah capek haha

Jam 10 kami sampai di Kantor Imigrasi Soekarno Hatta. Sistem antrian online bikin suasana Kanim jadi lebih kondusif dibanding waktu kami kesana 2016 lalu. Sampai disana Bunda sama anak bayi cari tempat duduk untuk nunggu sementara ayah isi formulir, ngelengkapin berkas dan ambil nomor antrian.

Petugas memeriksa kelengkapan dokumen asli dan fotokopinya, setelah itu Ayah dapet nomor antrian untuk foto dan wawancara. Gak sampai 5 menit kemudian nomor kami dipanggil masuk. Petugas input data dan wawancaranya cuma tanya mau ke negara mana (kami jawab asal sebut aja wkwk). Setelah itu anak bayik difoto. Harap maklum deh kalo foto paspormu gak karuan ya, Nak haha Oiah untuk bayi gak direkam sidik jari segala kok. Alhamdulillah cepet banget prosesnya. Kami diberikan resi untuk pembayaran sebesar Rp355.000 dan paspor bisa diambil 4 hari kerja setelah pembayaran.

20180327_1100551528488776.jpg
Perjuangan Mamak supaya anak bayi liat kamera wkwk

Semoga ayah sama Bunda diberi rezeki yaaa supaya paspor anak bayi bisa segera terpakai hihi Aamiin.

Baby Stuff : Steal or Splurge?

Emang ya anak bayik itu ‘mengalihkan duniaku’ banget haha hidup tuh semua-semua jadi berpusat sama anak gadisku yang sekarang udah 2 bulan umurnya. Banyak yang nanya, udah bisa apa nih sekarang? haha yakaleee pemirsaa. Alhamdulillah udah bisa senyam-senyum ketawa-ketiwi ngerespon kalo diajak ngobrol hihi

Tulisan ini gue mau review beberapa baby stuff nya anak gadis berdasarkan pengalaman gue. Steal or splurge tuh apa sih? Ya maksudnya dengan harga yang lumayan, barang-barang ini worth to buy (splurge) atau mending pakai barang lain yang lebih murah tapi fungsinya mendekati gitu (steal).

Nuna Leaf

Sebenernya barang ini jadi wishlist ayahnya banget semenjak hamil, mamaknya malah biasa aja. Tapi ternyata alhamdulillah rejekinya anak bayik dapet kado bouncer sampe 3 biji, alhasil Suami mengurungkan niat buat beli, dompet kami terselamatkaan haha

Tapi seiring berjalan waktu, gue kok gak puas sama performa bouncerbouncer kado itu ya, anak bayik ga betah lama-lama, boro-boro deh bisa tidur dia nya disitu, padahal anak gue lagi masa-masanya tidur digendong tapi ditaroh kasur malah bangun *mamak encoque* dan sekarang malah mamak yang ngerayu-rayu Ayah buat beli Nuna Leaf ini *labil* tapi ditolak mentah-mentah sama doi haha Sampai akhirnya satu moment gue lagi down banget karna bb anak akhirnya Suami menghibur dengan kasih ijin buat…. sewa aja haha

Gue pun cari-cari di instagram penyewaan Nuna Leaf daerah Tangerang dan ketemulah di @kyutababyrent, harga sewanya Rp250ribu/bulan exclude ongkir dan kita dapet warna Dawn (biru muda).

Percobaan pertama wooow langsung berhasil bikin anakku anteng selama setengah jam. Rekor. Emang sih waktu itu dia lagi bagus moodnya sehabis mandi dan kenyang susu. Kemudian rekor selanjutnya adalah anak gadis beberapa kali bisa tidur sendiri tanpa ngempeng atau digendong dulu. Tinggal swing-swing trus dia kiyep-kiyep teler aja gitu haha Terus lagi yang biasanya dia tidur pas digendong tapi ditaroh kasur bangun, sekarang bisa ditaroh di Nuna Leaf, swing-swing, dan anak gadis sukses tetep tidur dengan nyenyaknyaa. Horeee, game changer banget deh, mamak approved!

Walaupun pasti ada saat-saat anak bayik gamau boboan di Nuna dan ada waktunya juga dia bosen setelah beberapa lama didudukin disitu, tapi lumayan lah mamak jadi ada kesempatan ngasoh sebentar haha Jadi selama ada budgetnya sih boleh lah Splurge buat beli atau sewa si Nuna Leaf ini~ (walaupun ijin buat beli sendiri ga turun-turun dari si Ayah hihi)

Baby K’tan

As I said before, anakku sukanya digendong. Tapi makin lama mamaknya kewalahan juga kalo harus gendong dengan tangan kosong, apalagi kalo lagi jalan-jalan keluar. Pegel cuy.

Kayanya hampir semua tipe gendongan gue punya, baik beli atau kado. Jarik ada tapi gabisa makenya. Punya sling tapi karena asal beli jadi ga kepake. Geos masih terpakai sesekali tapi masih belum sreg. Moby wrap yang KW dari kado ga enakeun. Hipseat kado masih kekecilan anaknya.

Sampai akhirnya mamak tergoda pengen wrap tapi gamau ribet jadi tergoda sama si Baby K’tan ini. Tapi harganya wow yah buat sehelai kain kaya gini masa 600ribu haha

Tapi jangan sedih. Suatu hari temen se-geng gue nawarin butuh apa nih, mereka mau kasih kado. Ahaaa, kesempatan! Gue tanya budget mereka berapaa (karena emang sedeket itu sih temenannya), mereka sebut nominal, ga cukup buat beli si K’tan ini, jadi gue tambahin budget kekurangannya wkwk Lumayannn cuma keluar budget seharga baby wrap lokal tapi dapet si K’tan idaman haha Alhamdulillah.

Berhubung si K’tan ini ada size nya, gue beli langsung di website Baby K’tan Indonesia biar kalo salah size bisa ditukar. Gue pakai size XS warna eggplant.

Begitu paket sampai dirumah mamak udah gak sabar pengen pake. Dicoba ke anak bayi dan agak kesusahan buat praktekin Kangaroo position (karena waktu itu baru 2 bulan umurnya). Mamak insecure, anak jadi gak nyaman. Akhirnya memutuskan buat tunda pemakaian dulu sampe umur 2.5bulan supaya bisa praktekin Hug position.

Umur 2.5 bulan mamak cobain lagi dengan hug position. Tapi kok masih ketar-ketir ya sama posisi kakinyaa huhu Anak bayi juga gak sampai 5 menit udah ngerengek minta dilepas huhu mamak sedih. Sampai sekarang pun masih belom bisa klik sama si K’tan ini walaupun gue insist untuk coba-coba latihan pake ini di berbagai kesempatan. Jadi, Steal ajadeh, mending latihan pakai wrap yang lebih murah dulu huhu

Beco Gemini

Pencarian gendonganku belom berakhir dan berujung sama ke-kepo-an pada jenis SSC. Alasannya sih pengen cari gendongan yang Suami juga bisa pake kalo jalan-jalan, apalagi Suami tipe yang sukanya jalan keluar ditambah kami ada plan traveling di akhir tahun nanti.

Banyak banget ya merk SSC tuh, dari yang lokal sampe impor. Ergobaby, Boba, Nana, Zekkel, you name it. Semua ada plus minusnya. Belum lagi harganya yang wooow. Merk impor harganya hampir pasti jutaan rupiah. Merk lokal juga ga murah. Yang KW aja bisa sampe setengah juta haha kacau.

Baca review sampai pusying akhirnya tertarik sama 3 merk. Ergobaby, tapi harganya diatas 2 juta bikin mundur teratur, udah nabung pun gak akan tega belinya haha *pelit* Ada KW nya sih tapi kok insecure yaa. Terus ada Boba, masih mahal tapi dibawah Ergo, sekitar 1,4juta. Bisa lah mamak nabung etapiii dia gabisa hadap depan hmmm hmmm. Walaupun hadap depan gak disarankan dan gak boleh lama-lama tapi kan seru ya kalo traveling sesekali anaknya dibiarin liat pemandangan depan mata gitu haha Yang terakhir merk Beco, gak se-hits dua merk sebelumnya tapi review nya bagus, cocok buat yang slim/petite, dan bisa hadap depan. Mantapsss, mamak naksir! Tapi harganya 1,8 juta saja *brb itung koin kembalian beli sayur*

Iseng-iseng cari preloved di instagram with no expectation awalnya, soalnya ga hits kan merk Beco ini. Eh ternyata ada dooong beberapa yang jual. Ada 1 post yang jual dengan harga paling murah, separuh harga barunya, cuma 1x pake masih mulus katanya, tapi postingannya bulan Maret 2017. Setahun yang lalu. Berhubung belom ada tulisan sold nya jadi gue iseng hubungin pemiliknya dan ternyata belum kejual yeaaay~ Setelah minta fotoin barang aslinya dan beneran masih mulus cuma dipake sekali akhirnya kami deal dan si Beco pun ditangan. Alhamdulillah.

Sampe sekarang si Beco ini best buy banget lah. Anak gadis juga betah digendong selama jalan ke mall pake ini. Ayah Bunda semua bisa pake. Pas juga buat Mamak dan bayik yang sama-sama mungil ini gak ‘tenggelam’ pakainya. No need infant insert pula. Ga kerasa pegal dipundak karena beban bertumpu di waistbelt nya. Buat yang suka jalan-jalan worthed sekali untuk Splurge beli gendongan model SSC begini. Mamak happy!

Si Bau Tangan

How’s life? haha Nano-nano lah ya dengan segala drama, sedikit cemas banyak rindunya bahagianya, sebagai ibu baru dari seorang baby girl yang…. bau tangan! haha

Taulah ya istilah bau tangan buat para anak kicik yang maunya digendooong terus, apalagi newborn gini, kalo ditaroh kasur nangis badhay.

Sebelumnya gue termasuk mamak yang irit gendong dan timang sana sini. Kalo nangis ya gue puk-puk aja sambil duduk, dengan dalih biar gak kebiasaan dan karena hemat tenaga juga sih, berhubung gak ada asisten di rumah.

Tapi gak demikian dengan ayahnya. Berhubung doi kerja dan sampe rumah kangen berat sama anaknya, jadi kalo di rumah ayahnya seneng banget gendong dan timang anaknya. Ditambah lagi ayahnya gak bisa nyusuin kan yaeyalaaah jadi satu-satu nya cara doi buat soothe anak bayik ya dengan gendong dan timang-timang.

Tapi semuanya berubah….

Sewaktu gue nonton channel National Geographic di TV, ada sebuah acara yang nyeritain pengalaman dari seorang pria muda yang pas kecil tinggal di sebuah panti asuhan di Romania, sebelum akhirnya diadopsi sebuah keluarga di US.

Kemudian ditayanginlah cuplikan video pas dia kecil, berikut kondisi panti asuhannya di Romania yang… hhhh sangat gak layak buat anak-anak. Lebih mirip bangsal rumah sakit dengan jumlah anak yang overcapacity, gak sebanding dengan jumlah pengasuhnya. Miris banget liatnya. Kondisi kaya gitu sangat sangat pengaruh ke kesehatan fisik dan mental anak-anak disana. Bahkan ada anak-anak yang sampai maaf mengalami keterbelakangan mental, termasuk si pria muda itu juga bermasalah perilakunya pas gede sebagai efek psikologis dari masa kecilnya. Sedih, gue sampai nangis.

Terus apa hubungannya sama bau tangan?

Jadi saat di video itu dikasih liat keadaan anak-anak disana, banyak anak-anak yang suka mengayun-ayunkan badannya sendiri ke depan-ke belakang. Ada juga balita-balita yang berguling kanan-kiri sendiri di boks tidur mereka.

Morgan Freeman, host acara tsb nanya, “kenapa mereka mengayun-ayun badan mereka sendiri kaya gitu?”

dan jawaban si pemuda itu kira-kira gini, “karena gak ada yang menggendong mereka waktu kecil, jadi itulah cara mereka menenangkan diri.”

Plak.

Gue merasa tertampar. Patah hatiku. Langsung berderai-derai airmata mandangin anak kicik disebelah gue.

Ternyata buat mereka, para bayi dan anak-anak, gendongan dan ayunan segitu berarti. Ternyata efeknya bisa sebesar itu buat psikologis anak.

Gue menyesal, masa anak gue yang orangtuanya lengkap di sisinya dan cinta banget sama dia pelit gendong-gendong, padahal diluar sana ada anak-anak yang rindu sekali di timang-timang tapi mereka gak bisa dapatkan.

Semenjak itu gue jadi menikmati sekali gendong dan timang-timang anak bayik. Bodo amat dibilang bau tangan, gapapa deh mamak capek, insyaallah ikhlas deh repot sedikit yang penting anak gadisku bahagiaaa. Sampai dia gak mau digendong lagi, sampai kami ortunya gak kuat gendong lagi.

I love youuu, anak gadis ❤

Welcome to the world, lil’ one ❤

Kapan keluar, dek?

Hari perkiraan lahir atau HPL adek bayi jatuh pada 12 Januari 2018. Bulan Desember gue masih kerja seperti biasa di kantor, pas sibuk sibuknya akhir tahun berhubung gue bagian finance kan. Gue masih menimbang-nimbang kapan enaknya mulai cuti supaya bisa lebih lama paska lahiran aja.

Deadline kerjaan kantor alhamdulillah kelar seminggu sebelum natal, jadi gue dan Suami menghabiskan minggu terakhir bulan Desember dengan cuti tahunan buat refreshing dan siap-siap menyambut lahiran.

Selama cuti itu gue berusaha induksi alami misalnya ngelakuin jalan pagi, kalo siang kami nge-mall demi biar gue bisa jalan kaki yang banyak dan lama (karena keliling kompleks mah limabelas menit juga beres), makan nanas, makan kurma, dan main birthing ball sambil affirmasi ke adek bayi ngerayu biar doi lahirnya pas Bapake cuti aja. Berhubung jam kerja Suami yang ajaib, kan panik aja kalo misal gue mules tengah malem pas Suami lagi kerja haha Kontrol ke Obgyn tanggal 30 alhamdulillah adek bayi udah masuk panggul dan udah bukaan satu. Tapi apa daya, sampai Bapake kelar cuti adek bayi masih betah diperut Mamak hiks

Malam tahun baru 2018 gue habiskan dengan main birthing ball sambil liat kembang api dari jendela kamar sendirian soalnya Suamik udah mulai kerja lagi. Tanggal 1 nya nyempetin jalan-jalan keluar lagi sebelum Suami kerja sore. Sempet ngerasain kontraksi tapi masih gak beraturan dan kemudian hilang gitu aja hiks Tanggal 2 pas Suami jadwal libur pengganti, gue ngajak Suami buat ke Mangga Dua nyari sesuatu, udah janjiin doi dari lama tapi ga sempet-sempet. Kami tawaf keliling Harco dari siang sampe malem, mayan banget buat workoutnya Bumil 39 weeks haha Pulangnya mampir jemput mertua buat nginep di rumah dan baru sampe rumah jam 12 malam.

Kontraksi, is that you?

Pas tidur, gue merasa sakit perut kayak mau menstruasi, cuma gak sesakit itu sih, jadi berfikiran paling kontraksi palsu lagi. Gue kebangun bentar liat jam, baru setengah 4 pagi, dan lanjut tidur. Pas tidur, gue ngerasa ada air yang ngerembes gitu aja. Deg. Langsung deg-degan. Jangan-jangan ketuban. Tapi gak yakin, soalnya pas hamil gue sering kebangun buat BAK, siapa tau kali ini khilaf aja kelepasan gitu kan wkwk Akhirnya gue bangun dan Suami kebangun juga, ternyata jam setengah 5, gue bilang “ini ada air air apa yah?”, clueless abis haha Suami langsung sibuk googling (husband jaman now ye kan) dan gue langsung buka instagram karena gue ada save banyak postingan tentang ketuban pecah dini. Semacam udah feeling kali yah haha

Gue bangun ke kamar mandi buat bersih-bersih, ternyata ada darah tapi sedikit banget, gue ngerasa air nya masih ngalir jadi gue mutusin buat lanjut mandi dan keramas siapa tau emang udah waktunya lahiran dan gatau kapan lagi bisa mandi kan haha Selesai mandi kok ternyata masih berasa ngalir aja, akhirnya gue telepon Dita yang pernah pecah ketuban, “Dit, aku ada air ngalir nih kira-kira ketuban bukan ya?” haha setelah ngobrol bentar, gue dan Dita beranggapan kalo itu air ketuban dan langsung ngajak Suamik dan mertua buat siap-siap ke rumah sakit. Suasana waktu itu selow banget, Suami sama mertua masih mandi-mandi dulu, ngecek kelengkapan hospital bag yang udah siap dari sebulan lalu, sekitar jam 6 pagi kami berangkat ke rumah sakit.

Jarak rumah ke RS cuma 15 menit, sampai sana gue masuk via IGD pake kursi roda padahal ga kenapa-napa haha Gue stay di IGD sambil suster (atau bidan?) ngecek dan ternyata di pembalut yang gue pakai biar ketuban ga rembes udah ada darah. Deg. Langsung ciut. Beneran lahiran sekarang ini mah haha Setelah dicek dengan kertas lakmus, fix beneran air ketuban ternyata jadi gue harus diinfus antibiotik. Kemudian dicek dalam, alhamdulillah bukaan dua, kemudian CTG buat cek detak jantung janin dan alhamdulillah bagus. Gue sempet tanya apakah perlu diinduksi, mengingat kalo KPD kan harus cepet dilahirkan khawatir infeksi, tapi kata bidannya gak perlu selama progress kontraksinya bagus.

Setelah selesai cek ini-itu, gue dipindah ke ruang bersalin. Disana pasiennya cuma gue sendiri. Kontraksi makin berasa tapi masih bearable, gue baring ke kiri terus yang katanya biar mancing kontraksi, masih bisa santai ngobrol ketawa-tawa sama suami sambil ngitung interval kontraksi pake aplikasi. Sempet kesel karena TV ruang bersalin malah nayangin sinetron Indosiar prahara rumah tangga, yang ada bukannya rileks malah emosi haha

Karena kami belum makan, Suami pamit keluar buat beli sarapan dan jajanan. Kontraksi makin rapat dan makin sakit. Rasanya persis kayak sakit menstruasi, tapi lebih sakit dan timbul-tenggelam gitu. Gue jadi nyesel selama ini sering minum obat penghilang sakit pas mens, jadinya sewaktu lahiran jadi gak biasa nahan sakit hiks Alhamdulillah dateng kaka ipar yang udah pengalaman lahiran dan punggung gue dipijit-pijit halus tiap kontraksinya dateng.

Pak Suamik lama banget gak balik-balik, gue udah laper dan mulai kesel karena kontraksinya makin sakit tapi doi malah gak ada, sampe gue telpon suruh cepetan haha Agak lama Suamik baru balik bawa sarapan nasi dan jajanan, pocari sweat buat ngejaga cairan dan sari kurma. Berhubung kontraksi makin sering dan makin sakit, gue gak bisa makan banyak, sari kurma jadi penyelamat bangeeet buat nambah tenaga selama proses panjang lahiran ini.

Sebenernya gue udah siapin dan bawa birthing ball untuk lahiran konon biar prosesnya cepet, tapi berhubung KPD gaboleh banyak gerak jadi selama proses lahiran gue cuma baring kiri terus sambil dipijit halus Suami di punggung, sempet ngomel karena awalnya pijitan doi ngasal abis ga seenak dipijitin kaka ipar tapi lama-lama jago juga kok haha Later did I know kalo ternyata doi sampe kram tangannya mijitin gue ra’ uwis-uwis haha terharu deh.

Jam setengah 11 cek bukaan lagi alhamdulillah maju jadi bukaan empat. Kontraksi makin rapat sakitnya. Setiap kontraksi dateng gue cuma bisa pegangan dan remas pundak Suamik. Berusaha banget buat nguasain nafas dan kontrol suara buat ‘teriak’nya pake nada rendah biar gak habis tenaga kayak yang diajarin pas prenatal yoga.

Jam 12 cek dalam lagi alhamdulillah melesat jadi bukaan tujuh. Obgyn gue sempet dateng ngajak ngobrol bentar. Bidan mulai nyiapin ruang bersalin yang sesungguhnya dan gue dipindah kesana. Disini sakitnya udah sangat sangat ga santai. Kontrol nafas sama suara udah buyar, istighfar aja udah setengah teriak. Suami udah dibejek-bejek ga karuan haha

Sekitar jam 12.30 bidan ngecek lagi dan alhamdulillah bukaan lengkap. Bersyukur banget progressnya termasuk cepet. Sakitnya udah luwarbiyasah karena campur sama mules pengen mengejan juga, tapi masih belom boleh. Kebetulan banget nyokap pas telepon, jadi sempet teleponan bentar minta maaf segala macem. Sempat disuapin sari kurma lagi sana Suami buat nambah tenaga. Obgyn udah mulai siap-siap. Rasa pengen mengejan udah ada, tapi pas di cek bidan masih belom boleh. Bolak-balik gue minta dicek karena udah ga tahan, dan masih belom boleh tuh rasanya….. kesel abisss wey. Jam 1 siang, akhirnya bidan manggil Obgyn gue tanda udah siap buat lahiran. Obgyn gue ngasih wejangan tentang nanti mengejannya gimana dan kasih tenggat waktu sampe 13.45, kalo belom keluar juga baby nya harus di vacuum. Hadeeeh iya deh dok iya cepetan udah gakuat. Kemudian dikasih aba-aba buat mengejan pas kontraksi dateng dan mungkin gue panik ya pertama kali, gasempet tarik nafas langsung mengejan, pake suara dan merem pula. Salaah abis. Gagal. Tenggorokan langsung berasa kering. Akhirnya diingetin buat tarik nafas panjang dulu, ga pake suara dan jangan merem. Kedua kali, kontraksi dateng dan gue tarik nafas panjang trus mengejan, disemangatin semuanya ‘Ayo, baguus, pinteeer’ (udah SOP nya gitu deh kayanya dimana-mana wkwk) dan lumayan berhasil udah keliatan kepalanya bikin makin semangaaat. Akhirnya setelah beberapa kali mengejan, lahirlah si adek bayi (kita panggilnya emang ‘adek bayi’ selama hamil haha) ke dunia, a baby girl ❤ alhamdulillah. Begitu adek bayi keluar dengan tangis yang kencang, gue dan Suami juga sama-sama nangis terharu, takjub, lega dan bahagia campur jadi satu.

Adek bayi dibersihin lalu ditaruh di dada gue sebentar terus Suami dan adek bayi keluar dulu untuk ditimbang dan diadzanin sementara gue di ‘obras’ dulu, sempat-sempatnya nanya bu bidan dibius atau nggak pas dijahit haha serem soalnyaaa.

Begitu selesai, Suami dan adek bayi masuk lagi untuk proses IMD. Alhamdulillah adek bayi pinter sekali gerak-gerak di dada gue huhu terharu. Gue dan Suami separoh gak percaya kalo sekarang udah punya anak, baby yang dibawa-bawa kemana-mana di perut 9 bulan udah lahir hihi Alhamdulillah ya Rabb udah diberi kehamilan dan persalinan yang lancar, adek bayi juga pengertian sekali dengerin affirmasi kami buat lahir pas Bapake libur pengganti dan lahir sehat selamat dan sempurna 😍

Poin dari pengalaman gue (bisa berbeda dengan orang lain ya)

1. Birthing ball dan jalan kaki itu ngefek sekali untuk induksi alami.

2. Kontraksi mau lahiran tuh rasanya kayak sakit mau haid, perut bagian pusar mengeras. Kalo kontraksi palsu nanti sakitnya hilang sendiri. Jadi buat yang masih gadis nikmatin aja rasa sakit pas haid itung-itung latihan haha

3. Sedia kertas lakmus daripada kayak gue cap-cip-cup mengira-ngira ketuban apa bukan.

4. Jangan panik kalo ketuban pecah dini, segera ke RS, minimalisasi gerak, minum air atau pocari sweat yang banyaak buat jaga cairan.

5. Harus makan biar punya tenaga. Buat gue kemarin sari kurma ngebantu banget nambah tenaga.

6. Prenatal yoga penting, latihan nafas sama vocalizing berguna banget. At least buat gue berguna sampai bukaan 7, selebihnya BYE wkwk Senam hamil berguna buat tau teknis pas mengejan.

7. Baring hadap kiri sambil dipijit punggungnya buat gue efektif buat mancing kontraksi. Tambah sakit sih, tapi justru itu yang kita cari kan? haha

WE’RE EXPECTING : Trimester Kedua dan Ketiga

Tiba-tiba udah Desember aja dan kehamilan gue udah menginjak minggu ke-37. Alhamdulillah semuanya aman terkendali, walaupun namanya hamil tua pasti adaaa aja keluhannya.

Nafsu Makan dan Berat Badan

Mengakhiri masa-masa ilang nafsu makan selama empat bulan pertama yang bikin berat badan gue cuma naik satu kilo, mulai bulan kelima hamil nafsu makan gue mulai meroket. Setiap dua jam sekali adaaa aja yang harus gue kunyah haha Ditambah lagi kepinginnya makan yang manis-manis terus, alhasil mulai bulan kelima dan seterusnya kenaikan berat badan gue konstan antara 2-3 kilo setiap bulan. Sampe di bulan ke-9 ini berat badan gue sukses melonjak 12 kilogram.

Ukuran Badan Ibu vs Berat Badan Janin

Bentuk tubuh gue selama hamil emang ‘kelihatannya’ gak banyak berubah selain baby bump yang makin lama makin menjulang. Kebanyakan orang kaget sewaktu tau usia kehamilan gue yang sebenarnya karena menurut mereka kok kecil banget. Komentar “gausah diet kalo lagi hamil…” atau “yang banyak makannya kasian dedeknya…” dsb, udah kenyang gue terima selama hamil :” Padahal mah lemak di paha dan sekitarnya udah gak santai, Pak Suami sih tenang-tenang aja karena doi tau kalo sebenernya gue gendut lhooo hahaha

Ketika gue tanya Obgyn katanya gak masalah kok kalo ibunya ‘kelihatan’ kecil, yang penting dijaga supaya makan makanan yang bergizi dan ukuran bayinya sesuai umur kehamilan. So far so good, Alhamdulillah.

Sampai ketika cek di usia kehamilan 30 minggu, disaat kenaikan berat badan gue lagi banyak (sekitar 3 kg dalam sebulan), janin gue malah dinyatakan kurang berat badannya, sekitar 200 gram dari berat seharusnya. Sama dokter gue disuruh makan es krim sama coklat tiap hari selama dua minggu buat ngejar berat badan janin. Walaupun gue gak terlalu sering juga makan coklat sama eskrimnya, Alhamdulillah ketika cek sebulan kemudian, adek bayi berhasil ngejar berat badannya dan naik hampir satu kilo haha

Posisi Adek Bayi

Di usia kehamilan 28 minggu, posisi adek bayi di perut gue dinyatakan sungsang. Di akhir pemeriksaan, Obgyn gue minta tolong seorang bidan buat ngajarin gue posisi sujud buat merubah posisi ade bayi biar gak sungsang lagi. Sewaktu ikut prenatal yoga pun gue bilang ke instrukturnya kalo bayi gue saat itu sungsang, jadi Mbaknya ngajarin gue beberapa posisi yoga supaya adek bayi bisa muter posisinya. Mumpung masih 28 minggu katanya, dimana ukuran adek bayi masih memungkinkan dia leluasa bergerak merubah posisinya lagi. Alhamdulillah it works, di usia 32 minggu posisi adek bayi kepalanya udah dibawah 😀

index

Source : google Cat-cow pose, dilakukan sambil afirmasi adek bayi biar mau muter yaa 🙂

open knee chest
Source : google Open knee chest pose, kelihatan gampang padahal berat dan eungaap banget :” harus didampingi instruktur saat pertama mencoba, selebihnya minta didampingi suami saat melakukannya untuk menghindari jatuh pada bagian perut.

Heartburn dan Kram

Alhamdulillah gue ‘dikaruniai’ kehamilan tanpa morning sickness, tapi ternyata gue gak bisa menghindari heartburn mulai akhir trimester kedua kehamilan. Biasanya si heartburn ini datang ketika gue sedikit aja terlambat makan (atau ngemil), atau setelah gue makan pedas, atau ya dateng aja gitu gatau kenapa bikin gak bisa tidur hiks Biasanya gue siasati dengan tidur dengan bantal yang lebih tinggi supaya agak mendingan.

Setelah malam harinya susah tidur gara-gara heartburn, saat bangun pagi hari nya gue sering sekali berasa kaku sebadan, salah ‘ngulet’ aja bikin kaki kram dan imbasnya Pak Suami dapet peer pijit-pijit kaki tiap pagi haha

Baby Stuff

Menjelang bulan kedelapan, gue mulai rajin browsing tentang perlengkapan bayi, apa aja yang diperlukan dan dimana tempat belanja yang murah hihi Dari hasil googling dan rekomendasi orang, akhirnya kami belanja baju-baju dan sebagian perlengkapan bayi di Audrey Baby Shop, ITC Cempaka Mas. Disana setiap customer akan dilayani sama mbak-mbak SPG yang akan ngambilin barang yang kita mau (dan ngasih rekomendasi kalo perlu), jadi Bumil tinggal duduk manis ajadeh. Tipsnya, bawa shopping list sendiri yaa biar gak kalap belanjanyaa 😀

Untuk gue yang nantinya akan jadi working mom, breastpump alias pompa asi adalah barang yang wajib dipunya. Berhubung harganya yang lumayan, gue jadi banyak cari info dan review sampe galau sendiri :” Banyak banget pilihan merk di pasaran dengan review yang bagus-bagus, tapi akhirnya gue memutuskan untuk beli Malish Mirella (ig: @malishindonesia), pompa dual pump elektrik dan portable. Kebetulan saat staycation di Bogor, gue iseng nanya harga si Malish Mirella ini di reseller resminya di Bogor, My Baby Shop, dan harganya lebih murah daripada di Jakarta, jadi memutuskan sekalian beli disana 😀 Doakan semoga gue dikaruniai kemudahan buat mengASIhi adek bayi yaa :))

Selain breastpump, barang yang bikin galau lainnya adalah stroller, apalagi kalo bukan karena harganya yang lumayan jadi gak boleh salah pilih dong yaa. Sampai saat ini belom kebeli karena galau, tapi untungnya ada toko stroller yang harganya miring rekomendasi mamak-mamak seantero google, Yuki Baby Shop, dan toko offline nya ternyata deket rumah. Horeee~ Tinggal nunggu ada waktu (dan rezeki) aja nih buat kesana, Insyaallah ^^

Rekomendasi :

Audrey Baby Shop, ITC Cempaka Mas Lt. 3 blok F No. 350, ig: @audreybabyandkids

Malish Breastpump, ig: @malishindonesia

My Baby Shop Bogor, Ruko VIP Jl. Pajajaran, Bogor, ig: @mybaby_shop_bogor

Working Out

Sejauh ini gue ada beberapa kali ikut kelas prenatal yoga, di Nujuh Bulan Studio, Bintaro, dua kali dan sekali di Bamed Woman Clinic, Meruya. Manfaatnya di gue lebih ke become mentally relax dan nambah pede dan semangat buat lahiran normal. Bagusnya sih diimbangi dengan latihan di rumah ya untuk ngerasain manfaat secara fisiknya, tapi sejauh ini yoga mat dan birthing ball gue lebih banyak nganggurnya tuh haha

Selain yoga, yang gak kalah penting buat gue ialah ikut kelas senam hamil, dimana kita akan diedukasi tentang persiapan lahiran yang lebih teknis sampai praktek mengejan segala. Gue ikut kelas di Hermina Tangerang dengan biaya cuma Rp25.000.

Pencarian

Pencarian apaa sih? Pertama, pencarian Obgyn dan RS dimana nantinya gue akan melahirkan. Sampai saat ini, gue udah 5 kali ganti dokter di 3 klinik/RS yang berbeda cobaaa haha Rencananya sih Insyaallah udah mantep sama Obgyn terakhir ini, berhubung due date udah mendekat dan kami juga merasa cocok sama Obgynnya. Semoga jodoh yah sampe lahiran..

Kedua, pencarian tempat tinggal. Gonta-ganti Obgyn dan RS sebenernya dipengaruhi sama tempat tinggal ini, maklum masih nomaden haha Kami periksa di RS Hermina Daan Mogot karena dekat banget sama kontrakan yang srbelumnya, terus sempat kontrol di BWCC, Bintaro, karena kami berencana beli rumah di sekitar sana (yang mana ternyata gagal, belum jodoh hiks) dan yang terakhir di RS Usada Insani, Tangerang, yang deket sama rumah dinas yang baru mulai kami tempati.

Pencarian rumah ini berliku sekaliii, dari mulai hamil muda gue dan Suami mulai survey cari rumah di sekitaran Bintaro, begitu ada rumah yang cocok, deal dengan perantara yang jual, eh yang punya rumahnya gajelas hiks gagal deh. Karena kehamilan gue makin lama makin besar dan beli rumah kan prosesnya panjang ya, akhirnya kami tunda pencarian rumah dan memutuskan untuk kontrak rumah disekitar kantor dulu aja. Begitu dapet yang cocok dan sesuai budget, udah deal dan tinggal bayar, ternyata ada pengumuman mutasi di kantor jadi ada slot rumah dinas yang kosong, jadilah kami banting stir dan buru-buru ngajuin pindah ke rumah dinas dan Alhamdulillah dapet! Lokasinya lebih deket kantor dibanding kontrakan sebelumnya plus ada mobil jemputan pula jadi Pak Suami gak khawatiran lagi istrinya yang hamil gede ini wara-wiri naik Gojek haha So moral of the story nya adalah, adek bayi bawa rezekinya sendiri hihi

Babymoon

Selama hamil, kami ada beberapa kali babymoon ala-ala: camping ceria di Cibodas, ke Bromo, dan staycation dalam rangka anniversarry di Bogor, tapi nanti deh (kalo inget) akan gue tulis di post terpisah (kaya ada yang baca aja elaah hahah).

The due-date is getting near, I’m sure I’m gonna miss being preggo and those kicks from inside my belly :3 Wish me (and the baby) luck and safe delivery yaaa 😀

Body Care Selama Hamil

Awalnya gue gak terlalu concern sama produk perawatan tubuh selama hamil, gue masih pakai produk yang sama kaya sebelum hamil untuk sabun, shampoo, dll. Tapi kemudian pas gue ulangtahun, Alhamdulillah dapet kado dari temen-temen seruangan seperangkat body care (yang klaimnya) natural dan (informasinya sih) aman buat ibu hamil yeaaay! Makasih gaesss…

Mulai dari situ, gue jadi tergerak buat sekalian cari tau dan hijrah ke produk-produk lain yang sekiranya aman buat dipakai Bumil.

Dislaimer : Hasil pemakaian setiap produk tergantung kondisi masing-masing. Cari informasi sebanyak-banyaknya tentang bahan-bahan setiap produk untuk memastikan keamanannya buat Bumil.

Organic Care: Fig & Papaya Nourishing Body Wash

12808410_65ab177d-fc6c-4908-936a-a240d905c48b
Source : google

Claims : Free from SLS, ALS, petrochemical cleansers and parabens

Bisa dibeli di ig : @bumil_store

Produk ini adalah body wash alias sabun mandi. Gue dapet dari kado, botolnya besar berisi 725 ml dan udah empat bulan belom abis padahal dipakai tiap hari :”

Gue suka sekali sama wanginya. Typical sabun mandi natural, produk ini gak bikin kulit terasa kesat kaya pake produk sabun biasa, jadi terasa tetap lembab. Kelemahannya jadi boros air karena kok rasanya kulit masih terasa licin terus haha

OGX Shampoo : Hydrating+, Tea Tree Mint Shampoo

index
Source : google

Claims : Free of sulfates and parabens. (Better check their website for further info)

Bisa dibeli di Ig : @bumil_store

Shampoo OGX ini enak banget dipakai, terasa sensasi mintnya dan shampo ini gak mengeluarkan banyak busa. Pak Suami yang gampang ketombean juga cocok pakai ini. . So far ini awet banget juga gak abis-abis :”

Petal Fresh Botanicals : Olive Oil and Shea Body Lotion

PFB_olive-shea-butter-body-lotion_20-2
Source : google

Claim : Certified organics ingredients.

Bisa dibeli di Ig : @bumil_store

Lotion ini dapet dari kado juga dan sejujurnya belom pernah gue pake haha Emang dasarnya gak rajin pake lotion sih jadi gue gabisa kasih review :” Mungkin bisa juga dipakai buat melembabkan kulit dan cegah stretchmark ya, berhubung ada kandungan olive oil didalamnya.

Crystal Essence Mineral Deodorant Roll On : Lavender

81oKDT8JWfL._SX355_
Source : google

Claims : No Aluminium Chlorohydrate, paraben free, hypoallergenic. Prevent body odor for 24hr.

Bisa dibeli di : Tokopedia

Sebagai orang yang gampang banget banjir keringat, gue harus banget pake deodoran setiap hari. Sayangnya, banyak informasi yang bilang kalo beberapa kandungan dalam deodoran gak baik buat Bumil 😦 Setelah beberapa bulan bertahan pake deodoran biasa, gue kemudian menemukan deodoran ini yang kabarnya bagus dan bahan-bahannya aman.

Varian yang gue beli adalah lavender dan white tea dan gue seneng banget sama wanginya. Deodoran ini juga cepet kering setelah dipakai dan gak ninggalin noda putih di baju. Untuk ketahanannya gak sampe 24 jam, tapi cukup banget untuk gue yang sehari-hari lebih banyak beraktifitas dalam ruangan.

Himalaya Herbals : Gentle Exfoliating Daily Facewash

gentle-exfoliating-daily-face-wash-l
Source : google

Claim : Soap free. (Better check their website for further info)

Gue tertarik beli merk Himalaya karena ada embel-embel herbal nya dan beberapa sumber bilang kalo ini free parabens. Sebelum hamil, gue pake face wash Himalaya yang varian whitening, tapi berhubung katanya Bumil baiknya menghindari produk whitening, gue pun beralih ke varian yang ini.

Produk ini mengandung butiran scrub jadi biasanya gue pakai sedikit aja supaya kulit wajah ga kering. Produk ini juga harganya terjangkau dan gampang didapat.

Himalaya Lip Balm

Lip-Balm
google

Himalaya lip balm ini kemasannya berbentuk tube dan teksturnya cukup thick jadi berasa banget lagi pake sesuatu di bibir. Efeknya ke bibir gue so-so aja, bahkan gue merasa kadang setelah pakai ini bibir gue malah makin kering 😦

Palmer’s Cocoa Butter for Stretch Mark

IF7LF8110356
Source : google

Bisa dibeli di AEON Mall, BSD.

Stretch mark adalah salah satu masalah kulit yang paling concern dari Bumil. Wajar banget secara berat badan yang bertambah cukup signifikan dalam waktu singkat bikin kulit ikutan meregang dan menimbulkan garis-garis (gak terlalu) cantik di beberapa bagian tubuh, kayak perut, paha, dll. Walaupun katanya stretch mark itu bakat-bakatan atau bisa dari keturunan (gue termasuk yang bakat stretch mark nih huhu), tapi buat mencegahnya penting banget buat ngejaga elastisitas kulit dengan rajin pake lotion atau oil.

Banyak banget rekomendasi produk yang reviewnya berhasil cegah stretch mark di beberapa orang, tapi cocok-cocokan juga ternyata karena produk yang sama bisa gak ngefek juga di orang lain. Opsinya antara lain adalah Bio Oil, Clarins Huile Tonic, sama Palmer’s Cocoa Butter Lotion ini.

Karena Bio Oil dan Clarins Huile Tonic berbentuk minyak yang mana gue gak terlalu suka, harganya pun jadinya mahal karena kemasannya kecil, gue akhirnya memutuskan beli Palmer’s Cocoa Butter Lotion for Stretch Mark aja saat masuk trimester dua kehamilan. Lotion ini memiliki wangi cocoa alias cokelat yang kenceng banget, teksturnya thick tapi cepat meresap jadi gak lengket di kulit.

Awalnya gue gak terlalu rajin pakai lotion ini karena sering lupa nya, tapi masuk bulan kelima kehamilan disaat baby bump mulai kelihatan, kulit perut gue mulai sering terasa gatal (kadang gatal banget malah) pertanda kulitnya mulai meregang, sejak itu gue jadi merasa butuh pakai lotion ini setiap pagi dan sebelum tidur. Lotion ini juga lumayan meredakan gatal-gatal di perut gue karena rasanya lebih lembab setelah pemakaian.

Palmer’s Cocoa Butter Skin Therapy Oil

palmers-cocoa-butter-formula-skin-therapy-oil-rosehip-60ml-p9615-9499_image

Dengan semakin besar baby bump, gue semakin parno sama stretch mark ini. Awalnya mau coba tambah Bio Oil biar double protection (bumil lebay), tapi kemudian hasil googling kesana-kemari ketemulah dengan Palmer’s Skin Therapy Oil ini yang review nya berhasil mencegah stretch mark juga di beberapa orang dan katanya teksturnya lebih enak daripada Bio Oil. Setelah cek di Shopee harganya pun lebih murah (Rp110.000 berisi 60 ml) daripada si Bio Oil, gue akhirnya memantapkan diri untuk pilih ini aja dengan harapan sesama Palmer’s bisa saling bersinergi gitu kan haha

Palmer’s Skin Therapy Oil ini enak banget dipakai, wangi rosehipnya tolerable, tekstur oil nya terasa ringan dan gampang meresap. Biasanya gue pakai di malam hari, sementara Palmer’s lotion nya dipakai saat pagi. Kemasannya menggunakan botol pump dan ukurannya yang mungil praktis banget untuk dibawa traveling dibanding sama botol lotionnya yang gedaaay banget itu. Wish me the best result from both!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Prenatal Yoga @ Nujuh Bulan Studio

prenatal yoga
Mempersiapkan persalinan secara fisik dan mental

Memasuki hamil bulan kelima, Obgyn gue udah mengisyaratkan kalo gue udah dibolehin –bahkan harus– banyak gerak dan olahraga. Jangan nunggu tujuh bulan baru mulai olahraga, keburu eungap katanya. Olahraga yang Beliau saranin kaya berenang, yoga hamil dan banyak jalan kaki.

Pas banget juga badan gue udah menunjukkan tanda-tanda renta huhu Bahkan sewaktu baru bulan ketiga, gue udah mulai sesekali sakit pinggang dan makin intense sampe sekarang, terus bulan keempat kram kaki. Padahal kenaikan berat badan belum seberapa. Jompo banget kan. Maklum dari depan pintu rumah sampe kantor dan sebaliknya tinggal duduk manis di ojek, ditambah lagi di kantor full 8 jam duduk di meja kerja. Alhasil minim banget pergerakan gue dalam sehari.

Berbekal info sana-sini, gue tertarik sama prenatal yoga alias yoga khusus bumil. Sayangnya di area tempat tinggal gue di Jakarta Barat gue belom nemu tempat prenatal yoga terdekat. Salah satu tempat buat prenatal yoga yang sering kedengeran adalah di Nujuh Bulan Studio, Bintaro. Setelah follow instagramnya dan cek program-programnya di website, gue tertarik sekali. Pas banget juga gue sering ke rumah kakak ipar di Bintaro kalo weekend jadi biar kunjungan gue kesana makin berfaedah marilah kita sekalian ikut yoga sajaa…

Pertama kali gue kirim email ke mereka untuk minta informasi lebih detail tentang program, jadwal, dan biayanya. Untuk kelas prenatal yoga adanya di hari Selasa, Kamis, dan Minggu dan boleh diikuti sejak bulan ketiga kehamilan. Sebelum ikut kelas prenatal yoganya, Bumil wajib ikut Introduction Workshop dulu satu hari selama 1,5 jam dengan biaya Rp250.000 plus free goodybag.

Gue langsung daftar untuk Introduction Workshop nya tapi awalnya kelasnya udah full di tanggal yang gue pengen. Sedih banget soalnya di minggu-minggu berikutnya gue bakal ke luar kota, dan kalo ketunda lama lagi mah keburu hamil tua nanti mengingat kehamilan gue udah masuk minggu ke-21 😦 Tapi Alhamdulillah, rezeki Baby sholeh/ah (Aamiin), gak lama kemudian gue dapet email konfirmasi lagi kalo gue bisa dateng di tanggal yang gue mau karena ada 1 orang yang reschedule. Yeaaay, jadi juga kita olahraga, dek… ^^

Nujuh Bulan Studio berada di Ruko Kebayoran Arcade 2, Bintaro Sektor 7, pas banget diseberang ruko nya Bakso Boedjangan kesukaan Pak Suami jadi doi bisa anteng makan sambil nungguin gue yoga haha Studionya homey sekali dengan ruang tunggu yang nyaman buat para Suami.

img-20170902-wa0005.jpeg
Afirmasi positif buat Bumil

Peserta Introduction Workshop ini sekitar lima belas orang dengan usia kehamilan 20 sampai 31 minggu, dipandu oleh Mba Tia Pratignyo yang terdiri dari 45 menit materi dan 60 menit praktek. Selain berguna banget sebagai perkenalan yoga bagi yang gak punya basic yoga kayak gue, banyak banget informasi penting yang disampaikan mengenai kehamilan dan persalinan. Mulai dari pentingnya persiapan mental untuk persalinan mengingat Bumil akan gampang panik dan mental down saat melahirkan, tentang persiapan fisik Bumil yang kudu prima mengingat proses melahirkan bisa berlangsung belasan jam hingga hari-an, dan yang gak kalah berguna adalah dibahas juga keluhan fisik yang biasa dialami ibu hamil beserta  penyebab dan solusinya. Sedangkan sesi prakteknya terdiri dari latihan pernafasan dan gerakan-gerakan dasar prenatal yoga. Saking syahdunya, gak terasa kelas yang harusnya berdurasi 1,5 jam molor jadi 2,5 jam sajaa haha

img-20170902-wa0007.jpeg
Suasana di studio prenatal yoga

Setelah puas banget sama Introduction Workshop ini, gue berencana buat lanjut prenatal yoga disana, walaupun sepertinya gak bisa rutin tiap weekend hiks Selain itu, gue juga tertarik sama program lain seperti Breastfeeding & Newborn Care supaya pas Baby lahir kami gak bengong kudu-diapain-ini-Bayi? sama pengen juga ngajak Pak Suami yoga bareng di kelas Couple Yoga for Birth nya. Til then, kita nabung dulu yaaa :p

Thankyou, Nujuh Bulan Studio.

Website : http://www.nujuhbulan.com

 

 

 

We’re Expecting : Trimester Pertama

daafaae94c49424cf45be6c1a9217de1--were-expecting-halloween-fun

Fisik

Seperti gue tulis di post sebelumnya, pertama kali tahu hamil dan periksa ke Obgyn adalah ketika usia kehamilan gue baru 5 minggu dan baru keliatan kantong kehamilannya aja. Minggu-minggu pertama kehamilan waktu itu lumayan hectic, walaupun Alhamdulillah gak mengalami morning sickness tapi kondisi badan rasanya gak fit ditambah batuk yang sangat ganggu. Belum lagi perut gue selalu keroncongan, dua jam sekali pasti laper level gue-gak-pernah-selaper-ini-sebelumnya. Makanya kemana-mana gue selalu bawa tas ransel yang isinya snack, susu dan buah-buahan haha

Saat itu kebetulan dibarengin juga dengan ujian masuk D4 yang tinggal seminggu lagi. Untuk yang satu ini sih gue udah expect nothing soalnya minim banget persiapan karena sebelumnya fokus sama ngurusin liburan dan kemudian hamil, dimana bikin badan rasanya ga enak dibuat belajar dan ngantuk teruuus haha Ditambah lagi hari pertama ujian gue migrain sewaktu ngerjain soal *tepok jidat* Jadi yah… hasilnya udah bisa diprediksi, gue gagal haha But no worries, coba lagi tahun depan, belajar ditemenin adek Bayi yeeeay :*

Awal kehamilan gue juga bertepatan sama bulan Ramadhan. Setelah konsultasi sama Obgyn, Beliau bilang boleh puasa asal jaga makan dan berat badan harus naik, gak boleh tetap apalagi turun, tapi pada dasarnya Bumil boleh gak puasa. Akhirnya Suami gak mengijinkan gue buat puasa mengingat kehamilan gue masih muda banget dan di bulan pertama dimana gue makan terus aja berat badan gue susah naiknya. Jadilah bulan Ramadhan lalu gue merasa kehilangan banget suasana puasa dan ibadah yang lain pun jadi kurang maksimal rasanya :”

Masuk bulan kedua dan ketiga, entah kenapa nafsu makan gue menghilang. Dari yang sebelumnya laper terus, jadi ga pengen makan sama sekali. Kondisi ini bikin Suami dan gue sendiri pusing, antara khawatir si Baby kurang asupan makanan tapi ga doyan makan. Akhirnya maksain diri untuk makan walaupun sedikit, terutama yang mengandung protein dan buah-buahan. Alhasil berat badan gue selama trimester pertama cuma naik satu kilo 😦 Untungnya pertumbuhan ukuran Baby nya selalu sesuai sama usianya. Alhamdulillah.

Dari Obgyn gue gak ada pantangan makanan, paling cuma hindari daging yang gak terlalu matang aja, tapi gue pernah kok makan sate, steak sama daging barbeque mumpung lagi ditraktir :p Dan gue sebagai pecinta indomie garis keras, Suami udah warning cuma boleh satu bulan sekali setiap abis kontrol Obgyn sebagai reward haha

Semenjak hamil rasanya gue jadi lebih sensitif sama bau-bauan. Pernah suatu hari masak kentang balado yang full bumbu begitu, berhubung kontrakan kami mungil banget jadi baunya ke seluruh rumah, termasuk kamar, yang bikin gue pusing bahkan sampe besok-lusanya juga gue merasa baunya masih nempel dimana-mana. Pak Suami juga jadi kena getahnya, tiap Suami pulang kerja sore gue suka rewel minta doi buruan ganti baju soalnya menurut gue bau matahari haha *bumil lebay*

Moodswing

tumblr_ote91f2SHU1stkkdfo1_400
I’m not on my period but I’m pregnant and that’s pretty much the same XD

 

Sebulan pertama kehamilan, gue masih galau dan sibuk menata hati : calon Ibu cuuuuy, siap gak lo Ndah?, ditambah lagi fisik yang masih adaptasi bikin gue jadi stress :” Untungnya setelah cek Obgyn yang kedua dan ngeliat si calon Bayi yang pertama kalinya bikin semangat muncul lagi, ditambah dukungan dari Suami yang berlimpah-limpah.

Gue juga jadi manja banget sama Suami gak mau ditinggal. Suami pergi kerja aja rasanya sedih banget. Pernah suatu saat dalam seminggu itu Suami sibuk nemenin keluarganya untuk berbagai urusan, ditambah kerjaannya saat itu shift sore jadi waktu untuk ketemu gue sedikit sekali, alhasil gue mewek terus tiap malam dan puncaknya di minggu depannya saat harusnya kerja shift malam, dengan berderai-derai air mata, Suami gak gue bolehin pergi kerja. Akhirnya doi ngalah dan ijin ga masuk malam itu haha*segitunya buuuk*

Selain itu, moodswing juga jadi pe-er banget selama hamil. Ibu hamil kan katanya harus jaga sikap, gak boleh gampang marah dan emosian, alhasil pelampiasan yang ‘aman’ cuma nangis -.-‘ Gue jadi gampang banget kesel dan ujung-ujungnya nangis. Ada sesuatu yang gak sreg dan ganjel sedikit terus nangis. Merasa kurang dukungan dan perhatian kanan-kiri jadinya baper dan nangis. Baca, denger cerita, atau nonton yang menyentuh dikit aja nangis. Yap, you read it right, sesering itu guysss…

Alhamdulillah masa-masa adaptasi di trimester pertama udah berhasil dilewati dengan segala suka cita dan airmatanya *halah* Bersyukur sekaliii punya Suami yang bisa diandalkan dan ga capek-capeknya kasih dukungan buat gue dan calon Bayik so we can keep going strong. Gak semua orang bisa memahami dan memaklumi kondisi ibu hamil dengan segala keluhannya, tapi rasanya gak penting lagi ada dukungan orang sekitar atau nggak as long as you have that one person who got your back. Terimakasih Suamiii :)) Semoga kedepannya kami diberikan kesehatan selalu. Aamiin.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Is Love At First Sight Does Exist ?

Pertama kali kami cek ke Obgyn adalah seminggu setelah ‘telat’ dan kehamilan baru masuk 5 minggu. Sebenernya dari hasil browsing kami udah tau kalo periksa sekarang belom akan kelihatan janinnya, tapi kami memutuskan buat hayuk lah ke Obgyn aja buat memastikan hamil atau nggak dan sebagainya. Hasil USG menunjukkan Alhamdulilah benar ada kantong kehamilan ukuran 3 mm dan posisinya pun di dalam kandungan, seperti seharusnya. Selanjutnya dari dokter gue dikasih vitamin, dan diminta kontrol satu bulan lagi.

Minggu-minggu awal rasanya beraat banget. Penyesuaian secara fisik maupun mental bagi gue sama sekali gak mudah. Pola makan gue pun mau gak mau harus diubah. The pressure was real. I was too busy adjusting myself with such uncomfortableness within my body -and mind- til’ I forgot to realize the joy that supposed to be there :” Rasanya bersalah sekaliii, liat orang lain mengumumkan kehamilannya di media sosial dengan caption bahagia kayak orang jatuh cinta, sementara gue malah merasa biasa aja, cenderung tertekan malah :(( *pardon this overthinking lady*

Kontrol kedua kami putuskan untuk ganti Obgyn. Rasanya lamaaa sekali nunggu-nunggu jadwal kontrol berikutnya buat liat calon Bayik yang pertama kalinya, sementara pikiran gue dipenuhi sama ketakutan: Apa janinnya berkembang dengan baik? Apa usaha gue sebulan terakhir ini cukup? dan lain-lain. Untungnya, Obgyn kami kali ini ramah bangeet. Begitu masuk ke ruang periksa, gue langsung diminta berbaring untuk USG. Beliau juga antusias sekalii minta Suami untuk standby hp supaya bisa video-in si calon Bayik di layar, dan Alhamdulillah begitu alat USG ditempel di perut terpampang nyata calon Bayik kamii :”” Kemudian diukur panjangnya, baru 3.98 cm, dan diperdengarkan detak jantungnya. Bu Obgynnya sabar sekalii mau nunggu si calon Bayik yang awalnya diem aja kayanya lagi tidur, dan perut gue digoyang-goyang supaya kebangun dan kami bisa liat dia gerak-gerak lucu bangeet dan Suami pun dengan sigap video-in .

Waah… udah ada ya ternyata Bayiknya,” kata Suami dengan senyum sumringah tiada tara haha

Melihat si calon Bayik yang tumbuh dengan baik, gue supeeer lega. Ditambah ngeliat Suami se-excited dan sebahagia itu rasanya terharuu sekaliii dan semangat muncul lagi. :”” I guess this is what people said as love at the first sight :’)

Makasih calon adek Bayik, udah bikin kami bahagia sekalii walaupun kita belom resmi ketemu. Makasih Suamiii, for being the main strength and reason why the Baby and I could keep going strong. I love you both